Review hasil test drive Honda BR-V….. (Part 2)

1473_18332_JKT honda

Salam oi ~ oi ~ oi ~ oi!!…  Menurut gw, saat launching BR-V tuh Honda sedikit salah sasaran dengan menggunakan JKT48 sebagai pengisi acaranya… Tapi apa boleh buat, untuk iklan CR-V aja Honda memakai Jessica Veranda Tanumihardja sebagai bintang iklan nya… mungkin Honda kurang melakukan research klo ternyata fans JKT48 mayoritas adalah Jomblo…. jadi gak butuh mobil yang gede-gede amat… *prolog yang gak mutu..haha*

So… inilah review bagian 2… review yang gw buat setelah beberapa hari memakainya…

Yosh ikuzo~~!!

Under the hood…

Well,,, ruang mesin mobil ini gw bilang kurang banget… bagian bawah mesin banyak bolong nya… jadi berasa mesin gw melayang dan takut tiba-tiba jatoh ke bawah… belum lagi takut kepentok batu atau kerikil yang mungkin loncat dan masuk ruang mesin… gw kan klo nyetir gak peduli jalan rata atau berbatu, asal lewat aja… sekarang jadi kepikiran gara-gara bolong… azzzz….

Kap mesin terasa ringan, tapi belum dilengkapi peredam panas kap mobil… Pe-eR banget mesti nyari barangnya… hanya tipe Prestige yang udah kebagian… T_T

Tempat air aki nya koplak banget dah… tutup nya itu loh… susah banget dibuka… ntah apa yang dipikirkan GS ASTRA ketika membuat tempat aki seperti ini… nyusahin orang buat ngecek aki… dah gitu posisi nya mepet pojok depan lagi… jadi kurang jelas buat ngeliat ketinggian air aki yang tersisa… untuk sementara gw akalin dengan obeng minus buat bukanya, tapi lama kelamaan gw jadi takut ngerusak tutupnya malah ntar makin susah bukanya…  ~~~ edit: ternyata bukanya pake uang logam… haha~~

Peletakan tempat air wiper juga aneh… jadi susah ngeliat persediaan air wiper tinggal berapa… kecuali kita ngisinya sampe tumpeh-tumpeh yang menandakan itu udah penuh…

Untuk dapur pacu, sudah tak perlu diragukan lagi dengan mesin legenda 1500cc yang sudah dipake di berbagai macam mobil Honda… Untuk orang yang pengen lari, memang mesin 1500cc ini kurang memenuhi ekspektasi karena ini kesannya mesin mobil sedan dipasang di mobil tinggi… jadi berasa kurang, karena dengan body yang lebih bongsor harusnya dilengkapi mesin yang lebih gede juga tenaga nya… tapi untuk penggunaan sehari-sehari gw rasa cukup lah…

Sistem per”lampu”an…

Lampu jauh dari mobil ini gw suka… tembakan sinar nya terasa lebih jauh dari avanza 2009… apa mungkin ukuran watt nya beda… ntah lah..

Yang agak mengganggu disini adalah lampu sign yang tidak bisa diaktifkan dalam keadaan ketika kunci dicabut.. lampu sign di spion juga berasa kurang terang… mungkin karena lampunya kecil-kecil kali ya… wkwkwk..

Dashboard, instrument panel, dan kawan-kawan…

Indikator “eco” nyala dan mati.. ntah kenapa gw ngerasa ini agak mengganggu ya… jadi reflek nya ngeliat instrumen panel mulu,, soalnya ada sesuatu yang nyala… karena biasanya kalo ada indikator yang menyala tuh berarti ada yang gak beres… mungkin hal ini hanya faktor kebiasaan aja… wkwkwk

Jam pada multi information display tidak sinkron dengan jam pada head unit… jadi berasa aneh aja… gw menghabiskan waktu 15 menit untuk menyinkronkan keduanya… *jangan tanya bagaimana caranya*

Untuk indikator isi tangki bensin,,, kerasa ada yang aneh juga… memang sudah bagus sih… sudah digital… tapi kadang-kadang aneh.. misal pas gw jalan masih full… trus pas udah gw pake, turun 1 bar… nah pas gw starter mesin lagi keesokan harinya full lagi… setau gw selama ini tuh hal yang kaya begitu biasa ditemuin di sistem jarum… tapi ternyata sistem digital juga kadang-kadang koplak… wkwkwk

Untuk masalah bahan material yang ada di dalam, ya memang sangat disayangkan…. full plastic… ntah kenapa Honda sangat pelit untuk sedikit memberikan aksen yang empuk-empuk dikit… bahkan pada door panel juga semuanya plastic… hadeeehh…

CcNz-3nUUAAcaS2

Head Unit (HU)… 

Okelah BRV tipe E-MT dapet Kenwood yang “katanya” lebih nendang suaranya dibanding punya tipe Prestige yang merk Panasonic… Selain itu, gw pribadi lebih suka yang tipe Kenwood ini karena peletakan USB dan HDMI yang tersembunyi di dalam glove box… terkesan lebih rapi kalo menurut gw… tapi itu masalah selera aja sih…

Permasalahan di HU ini tuh klo buat update software gak bisa dilakuin sendiri… gw dah nyoba, dan gak bisa… ntah kenapa… padahal udah ada firmware versi terbaru… mungkin harus di bengkel resmi nya langsung kali ya…

Trus masalah lainnya adalah lampu head unit yang terus berkedip dalam keadaan kunci kontak sudah dicabut… ngerasa aneh aja… seperti ada yang ganjel karena masih ada lampu berkedip selain lampu alarm…

Head unit juga gw rasa masih kurang kompeten buat muter video… video gw yang berformat mp4 gak bisa diputer di situ… padahal di hape gw aja bisa.. ternyata karena masalah resolusi… video yang resolusi sesuai dengan HU, bisa di play… sayang banget gw harus convert semua video kalo mau di play di situ…

Fitur yang gw rasa agak gak guna dari head unit ini adalah adanya remote… karena gw biasa nyetir sendiri… ya kali pake remote buat next lagu… padahal udah ada steering audio switch dan kalo mau pake cara manual juga gak jauh2 amat touchscreen nya… wkwkwk.. tapi buat yang pengen kelengkapan fitur,, ya monggo dipakai remote nya… asal jangan malah jadi berantem rebutan remote head unit kaya rebutan remote tipi…. haha…

Rear parking camera hanya aktif jika posisi head unit minimal dalam posisi standby… klo dalam posisi mati,, rear parking camera tidak akan berfungsi walau udah masuk gigi mundur.. Rear parking camera ini juga gw rasa letak nya kurang ke dalam.. jadi pas hujan suka ketutupan air hujan yang nempel di kamera nya… jadi kalo hujan dan tuh kamera ketutupan air, maka terpaksa hanya bisa mengandalkan sensor parking dan spion…

Transmisi…

Gear shift agak aneh… gw gak tau apakah semua mobil BRV tipe manual kaya begitu atau nggak.. tapi emang yang gw rasain tuh ada suara “cleg-cleg” gitu klo ganti gigi… gw sih gak ngerasa keganggu… malah lebih berasa mantap pas ganti gigi… yang jadi masalah dari sisi transmisi ini terkadang masukkin gigi satu tuh berasa susah… klo masukin gigi mundur susah sih masih bisa dimaklumi ya.. tapi klo buat maju aja kadang-kadang kagak masuk,, agak kaget juga gw jadinya… tapi mungkin sekali lagi faktor kebiasaan dengan mainan baru… Pedal kopling terasa empuk… lebih empuk dari Vios 2007 malah klo gw bilang.. soalnya gw pernah bawa Vios macet-macetan dan terasa sakit kaki kiri gw… tapi BR-V ini pas macet di saat musim mudik, masih gak berasa sakit..

Masalah tarikan juga feel nya agak aneh… bukan mempermasalahkan horsepower ataupun torsi dan segala macamnya… tapi feel nya di gigi dua tuh berasa panjang nafasnya nih mobil… seringnya pas main di gigi dua tuh justru “eco” nya lebih sering keluar dibanding pas main di gigi tiga…

Kalo masalah mesin…. i-VTEC pada BRV ini lebih tinggi horsepower dari mesin Avanza yang mengusung Dual VVT-i, tapi torsi maksimum sedikit lebih sulit dicapai yaitu pada 4600rpm, beda 400rpm dari Avanza yang 4200rpm… so… lebih boros dari Avanza klo main di torsi maksimum, tapi kan buat sehari-hari paling cuma gas-rem-gas-rem… jadi ga terlalu ngaruh… wkwkwk

Tapi mesin BRV ini sedikit lebih baik dari Jazz kalo merujuk di spesifikasi mesin yang tertera di Honda Indonesia karena Jazz mendapat torsi maksimum di putaran 4800rpm…

Namun berhubung dengan penggerak roda depan, ukuran roda yang lebih besar, dan body yang lebih bongsor, maka tetep aja kalo mau lari pas tanjakan mesti di bejek pedal nya buat ngeluarin semua tenaga nya terutama pas di gigi 2 dan mau masuk ke gigi 3… jadi secara logika klo dipake buat ngelayap ke gunung, mobil ini cenderung lebih boros…

Gw dah nyoba pake gigi enam pas musim mudik kemaren,, dan lumayan lah karena ini yang bikin gw ngerasa beda dari si Mobilio… wkwkwk… suara mesin terasa lebih enak didengar di kecepatan tinggi… dan “eco” nya jadi nyala terus… dan tangan kiri gw jadi berasa punya mainan baru… soalnya tangan kiri gw gak bisa tenang klo nyetir (apalagi belum ada penumpang sebelah kiri yang bisa dipegang)…. wkwkwk…

Walau udah nyoba gear 6 nya,,, tapi gw belum pernah nyoba sampai rpm 4600 buat ngetes bagaimana full power nya ini mobil… sebenernya sih mau nyoba pas mudik kemaren melibas tanjakan, tapi gw mikir sayang mesin… masih baru… bahkan di rpm 3000 aja gw dah mau ganti gear, takut rusak mesinnya… hahaha.. tapi denger-denger sih teknologi i-VTEC ini lebih mantap di rpm tinggi… ntah lah…

Yang jelas mah gw selalu ganti gigi di rpm 1500-2500… biar ngirit bensin… wkwkwk

honda-brv-official-images-front-angle-studio-shot-4

Ban…

Seperti postingan di review part 1,,, gw lebih suka bentuk velg tipe E M/T dibanding Prestige… terlihat lebih garang… Di segi ini yang agak unik menurut gw adalah kondisi angin ban,, gw agak bingung ketika tahu klo mobil ini menyarankan tekanan angin merata 32/32psi-depan/belakang untuk kondisi normal 5 penumpang.. soalnya gw dari dulu klo ngisi angin mobil tuh selalu yang belakang gw isi lebih… dan ketika dah diisi 32/32psi dan gw lihat dari luar malah keliatan kempes,, jadinya agak aneh jg kenapa 32-32psi jadi nilai acuan nya…

Tapi karena mobil ini berkata demikian,, ya gw ngikut aja… dengan catatan klo pas diisi penuh buat mudik sih dinaikkin lagi angin belakang nya sesuai saran yang tertera di mobil ini juga…

Ban standar BRV ini menggunakan model 195/ 60 R16 dengan merk Dunlop Enasave… yang diklaim mampu mengurangi kebisingan ban saat berkendara, dan lebih irit bakar bahan, serta dibuat dengan material yang ramah lingkungan (Enasave = Energy NAture SAVE)…

Namun pada kenyataannya, untuk masalah kebisingan ban memang masih terdengar, tapi gw rasa masih acceptable… atau mungkin karena udah gw tambah peredam… wkwkwk… ntah lah…

By the way,, BR-V ini memiliki sistem penggerak roda depan… banyak yang berpendapat mobil dengan front-wheel drive ini lebih irit dari rear-wheel drive… atau ada juga yang mengatakan kalo front-wheel drive kurang tangguh dibanding rear-wheel drive… ntah lah… mungkin hanya sugesti… Yang jelas ruang kaki baris ke-2 terasa menjadi lebih lega karena minimnya palang yang menghalangi di tengah mobil…

Velg untuk ban cadangan nya sayang sekali tidak sama model nya dengan keempat ban lainnya, masih menggunakan velg kaleng…. padahal Avanza 2009 saja yang notabene lebih murah dari BR-V sudah menyeragamkan velg ban cadangannya…

Suspensi…

Suspensi kombinasi McPherson strut dan H-shape torsion beam pada mobil ini terasa masih acceptable menurut gw, walau sedikit lebih keras dibanding Avanza yang pernah gw pake… Tapi mungkin hal ini lah yang dirasa paling pas antara handling dan suspensi menurut para teknisi Honda…

Tapi ketika gw parkir di jalan yang gak rata, dimana posisi ban belakang kiri dan belakang kanan beda ketinggian,, gak enak banget buat diliat ban belakang nya… ruang roda nya tuh terlihat sempit… jadi takut ban nya itu mentok ke chassis nya…

Untuk masalah body roll saat melaju di tikungan emang masih berasa, tapi yang namanya mobil tinggi klo buat menikung dengan cepat memang nyari mati namanya… masih ada cara lain untuk mendekatkan diri pada Tuhan…

Sistem Alarm dan perkuncian…

Alarm bawaan… yang ini nih bikin perasaan gw gundah gulana… karena gw biasa klo lock alarm tuh mobilnya bunyi… nah untuk mobil ini gak ada bunyi sama sekali… katanya sih gak bisa di set buat bunyi…. sangat disayangkan… soalnya berasa belum kekunci mobilnya… jadi sekarang gw klo lock mobil ini harus ngitungin lampu sign kedip 3 kali dulu terus dicek dengan narik handle pintu apa udah kekunci atau belum… buat ngerasa yakin ini mobil udah kekunci… wkwkwk…

Satu lagi yang gw sayangkan disini adalah… ketika posisi pintu sudah terkunci secara autolock by speed ataupun manual lock by switch dan kita membuka pintu pengemudi dari dalam, maka semua pintu akan terbuka… gw lebih prefer ke mobil yang hanya membuka pintu pengemudi saat situasi seperti itu…

kenapa?? pernah denger berita orang kemalingan saat ngisi bensin di pom bensin?? nah seperti itu… kalo seandainya hanya pintu pengemudi yang terbuka, kan kejadian seperti itu tidak mungkin terjadi… harusnya Honda menyetel sistem perkuncian yang bisa mencegah kejadian seperti itu…

Trus fitur auto retractable side mirror ketika pake alarm masih belum disematkan di mobil ini… tapi kata orang sih bisa dipasang sendiri seharga 200rb… gak terlalu guna juga sih… cuma berasa agak keren sedikit karena serba otomatis.. wkwkwk

BRV vs Mobilio???

Perbandingan BRV dengan Mobilio adalah sesuatu yang sering diperbincangkan… soalnya mereka memang mobil yang saling sharing platform… Apalagi setelah Mobilio mendapatkan perombakan desain “dashlift”, maka dashboard nya menjadi sama… hahaha… Tapi kalo buat yang mau tahu bedanya apa… hmm… ini dia diantaranya… :

  • Roof Rail
  • Multi Information Display
  • Overfender
  • Tampilan depan dan belakang
  • Dimensi body
  • Pilar D, dimana Mobilio menggunakan desain “floating roof” sedangkan BRV “solid motion pillar”
  • Ukuran ban
  • 6 Transmisi manual pada versi BRV Manual
  • Fitur nano-e, HSA, VSA pada BRV Prestige
  • Ground clearance
  • Head rest di semua baris

Feel…

Memang ada beberapa hal yang gw rasa aneh karena faktor belum terbiasa,, tapi ada juga hal aneh yang nyata… contohnya ada pada baris ketiga mobil ini… ada perbedaan kedalaman cekungan tempat menaruh gadget… gw jadi sempat berpikir kalo Honda terkesan melakukan blunder terhadap desainnya… apa mungkin yang kanan buat narok hape, yang kiri buat narok kacang?? ntah lah…. wkwkwk

Feel yang hanya faktor kebiasaan antara lain yaitu mobil ini cukup “berisik”… itu yang gw rasakan jika dibandingkan Avanza yang gw pake sebelumnya… muter kunci kontak dikit, seatbelt reminder ribut… mesin mati dengan kunci kontak ditinggal colok trus pintu pengemudi terbuka, bersuara lagi… handbrake belum full kelepas, berisik lagi… lampu masih nyala ketika kunci dicabut, teriak-teriak juga… suara sensor parking juga volume nya berasa gede banget, udah kaya pake TOA… kayanya salah tempat deh itu masangnya… wkwkwk… ya tapi itu semua bagus sih sebagai pengingat…

Masalah rem juga rasanya sih enak tapi kurang nyaman buat gw… lebih enak remnya saat menikung dibanding Avanza 2009,, mungkin pengaruh EBD (?)… tapi yang gw rasa kurang nyaman adalah kurangnya sensitifitas dari pedal rem… dimana gw harus menginjak pedal rem agak dalam untuk mendapatkan jarak pengereman yang gw inginkan… pernah ngomong ke bengkel resmi pas service 1000km… kata mereka tuh emang seperti itulah setelan standard nya, dan kata teknisi nya juga emang banyak kok yang komplain masalah itu… tapi karena udah setelan standard nya kaya gitu ya mau diapain…

Handling cukup ringan.. tapi tidak se-ringan Avanza 2009… ukuran diameter stir juga kesannya kaya lebih kecil.. dan satu hal yang udah gw prediksi sejak awal memang terjadi, yaitu sering gak dapet sekali jalan pas muter balik… haha… radius putar mobil ini emang lebih jauh dibanding Avanza yang gw pake dulu… jadi seringnya gw kira dah dapet sekali jalan dengan mentokin stir saat belok, ternyata masih kurang… jadi memang harus agak ambil space lebih banyak pas muter balik….

Masalah lain yang gw rasakan adalah ketika hujan dan buka kaca mobil bagian pengemudi… sumpah itu air berasa masuk ke dalam mobil kaya air terjun… jadi ternyata air hujan itu tidak lancar ketika melewati jalur air yang ada di atap nya, alira air itu menggenang di saluran air nya.. dan ketika dipake jalan ataupun ngerem,, air itu mentok ke roof rail,, terjun ke bawah dan alhasil masuk lah tuh air ke mobil ketika kaca dibuka… hadeeehh… padahal udah pasang door visor, tapi ternyata sama aja… hahaha.. hal ini diakali dengan jangan membuka jendela pas hujan ketika mau ngerem atau memulai akselerasi dari keadaan diam…😀

Feel yang gw dapet dengan makin lama menggunakan mobil ini adalah berasa ngendarain sedan.. bukan mobil tinggi.. gw jadi bawaannya takut buat lewatin jalan gak rata… soalnya pikiran alam bawah sadar gw tuh bawa sedan… terkadang gw ragu ama ground clearance yang katanya tertinggi di kelasnya itu apakah benar adanya… apalagi dibanding Rush dan Terios, secara posisi nyetir si BRV ini lebih pendek… sampe-sampe gw ngukur pake penggaris buat memastikan lagi ground clearance nya….wkwkwk…

Posisi nyetir yang agak rendah ini membuat berasa tenggelam di balik dashboard… Visibilitas menjadi sedikit berbeda menurut gw dibanding mobil tinggi kebanyakan…

Btw,, percaya atau tidak, antara Honda India dan Honda Indonesia/Thailand terdapat perbedaan ground clearance… Honda India menyebutkan kalo BRV memiliki ground clearance 210mm… sedangkan Honda Indonesia dan Thailand menyebutkan 201mm… ntah siapa yang bener… atau emang sengaja dibikin lebih tinggi untuk pasar India… ntah lah…

Akhir kata,, gw rasa agak salah nih milih mobil ini… haha.. gw berharap mobil tinggi dengan harga terjangkau, malah berasa bawa sedan… soalnya gw kurang sreg sama mobil rendah… emang sih spesifikasi BRV nya menyatakan klo mobil ini tinggi,, tapi feel tinggi nya gak nendang menurut gw… atau mungkin gw harusnya bawa truk kali yaaaaa…

Trus masalah harga,, gw rasa BR-V ini harusnya bisa lebih murah lagi harganya… mungkin Honda khilaf ketika memasang harganya… karena kualitas interior nya masih tergolong murah menurut gw… hahaha

Jadi untuk para pembaca yang masih menimbang-nimbang mobil ini, kalo masih berpegang teguh pada keyakinan gak mau front-wheel drive,, gak mau suspensi yang rada keras untuk sebuah mobil tinggi,, gak mau bermain 6 transmisi untuk yang tipe manual,, gak mau dibilang cuma punya Mobilio yang ditinggiin,, dan gak mau selain emblem Toyota,,, sebaiknya jangan pilih BR-V….. haha

Oke… cukup sekian…. Let The Hunt Begin….!!!

vlcsnap-2016-07-14-20h01m43s2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s