Review hasil test drive Honda BR-V….. (Part 1)

5459734_20150821112702

Mobil BR-V (Bold Runabout-Vehicle) merupakan mobil keluaran Honda yang menargetkan pangsa pasar Toyota Rush dan Daihatsu Terios… Sebenernya mobil ini sudah diperkenalkan prototype nya terlebih dahulu, namun baru mulai menghiasi jalanan Indonesia pada awal tahun 2016…

Terlepas dari harga BR-V yang cukup affordable,, gw sih suka dengan mobil ini… kenapa??

Karena gw suka dengan marketing Honda tahun ini yang menggunakan JKT48 sebagai bintang iklannya… wkwkwk… dan secara kebetulan singkatan “BR-V” itu memiliki arti buat gw…

“BR _ _ _ _ _ _” dan “V _ _ _ _ _ _”~~~~~ *malah jadi baper.. haha*

Hal menarik dari BR-V ini adalah desain mobil yang sebenernya hanya versi lain dari Mobilio… dimana body keduanya mirip… cuma beda depan dan belakang… sekaligus sedikit ditinggikan… makanya banyak reviewer di youtube yang sering ngelawak dengan salah menyebut Mobilio ketika melakukan review BR-V… Untuk channel youtube motomobi salah satunya,, menyebutkan bahwa BR-V itu “Brio Rasa suV”… karena menurut gw memang yaaa kurang lebih seperti itu… Brio dipanjangkan jadi Mobilio,, trus Mobilio ditinggikan jadilah BR-V… Tapi kalo menurut gw sih BR-V itu “Brio Rada crV”… karena buat yang gak cukup anggaran untuk memiliki CR-V, bisa mempertimbangkan beralih ke BR-V yang rada-rada mirip lah… alih-alih merasakan mobil tinggi nya Honda… wkwkwk

Mobil ini juga mendapat respon yang cukup baik.. karena penjualan BR-V ketika saat diluncurkan berhasil melampaui Mobilio yang merupakan mobil terlaris Honda saat ini… Hal ini mengisyaratkan sebenernya banyak masyarakat Indonesia yang ingin mobil tinggi tapi gak cukup uang untuk membeli SUV yang harganya cenderung mahal… LoL…

Pada part 1 ini, gw akan mencoba membahas Eksterior dan Interior nya aja dulu… Untuk bagaimana handling, mesin, dan lain-lainnya,, gw mesti pake mobil nya beberapa bulan kedepan biar bisa kasih review nya…

So… bagaimana review nya?? Langsung kita mulai…

Pertama mulai dari hal yang sensitif dulu deh… haha… review masalah harga… mobil ini dipasarkan mulai dari 226,5jt-261,5jt untuk wilayah Jabodetabek… harga yang gak jauh beda dengan Rush dan Terios sebagai pesaing…. Harga ini juga sedikit bersenggolan dengan mobil Honda lainnya seperti Mobilio dan Jazz, serta gak jauh juga dari HR-V untuk tipe terendah… tapi kalo menurut gw sih gak akan saling memakan produk itu sendiri karena konsep yang berbeda dari masing-masing mobil dimana BR-V menurut Honda merupakan kategori crossover SUV 7-seater…

Masalah harga jika dibandingkan dengan Rush dan Terios, dan ditinjau dari segi spesifikasi mesin, gw lebih memilih BR-V… Dimana tenaga mesin BR-V lebih unggul sedikit dibandingkan mesin Rush…

Mobil yang gw gunakan dalam penulisan review ini adalah BR-V tipe E M/T 1500cc… yang merupakan tipe terbaik BR-V dengan transmisi manual.. diatasnya hanya ada Prestige dengan transmisi otomatis CVT… dan rumor yang beredar, nanti akan keluar tipe yang 1800cc… ntah bener atau nggak…

 

—–Eksterior—–

Pada bagian eksterior… untuk aero kit agak berbeda dibanding tipe CVT Prestige… Untuk tipe E M/T juga belum mendapat tailgate spoiler… tipe ini juga tidak kebagian Shark Fin antenna…

Ban semua tipe BR-V sudah berdiameter 16 inch, hanya saja berbeda jenis velg nya.. dan untuk velg nya yang tipe E M/T tuh kedapetan yang model sporty…

Untuk masalah lampu depan,, BR-V E M/T sudah dilengkapi LED Light Guide, Projector headlamp, dan Fog lamp… sedangkan untuk lampu belakang mirip dengan lampu mobil HR-V versi pasar China… sudah dilengkapi juga dengan LED high mount stop lamp…

Kaca mobil BR-V ini diklaim Honda memiliki teknologi heat rejecting green tinted glass yang katanya bisa mengurangi efek sinar UV yang masuk kabin mobil sehingga ikut menjaga suhu di dalam mobil ketika cuaca panas… tapi klo buat parkir di lapangan terbuka dari pagi sampe sore di kampus,, pasti bakal panas juga sih… wkwkwk

Untuk masalah ground clearance, walau di iklannya katanya “tertinggi di kelasnya”,, gw rasa gak beda jauh dengan adeknya si Mobilio… paling cuma beda 1cm-an… menurut spesifikasi nya sih 201mm… ntah apa maksud penambahan 1mm nya… apa mungkin biar terlihat lebih tinggi dibanding Rush yang hanya 200mm… WOW sekali perbedaannya!! haha…

Untuk radius putar mobil ini cukup panjang kalo gw bilang…sekitar 5M… dibanding mobil Avanza yang pernah gw pake sekitar 4M…

Untuk tipe E M/T mendapatkan camera parking yang letaknya dekat plat nomor di bagian belakang… hal ini tidak didapatkan di para pesaingnya yaitu varian Rush dan Terios tahun 2015… tapi sayangnya BR-V secara default tidak dilengkapi sensor parking… Padahal kalo ditambah itu, menurut gw pasti lebih nyaman buat parking… karena terkadang ada hal yang tak terlihat oleh kita, walau sebenarnya hal itu ada di dekat kita… *lah jadi baper*

Untuk tipe E M/T juga sudah dilengkapi roof rail,, biar keliatannya lebih gagah… padahal kalo buat gw sih cuma ngeberat-beratin aja… haha…

 

—–INTERIOR—–

Pada bagian interior… kesan pertama yang dapat diliat ketika memasuki kabin mobil ini adalah untuk dashboard mirip sekali dengan Mobilio facelift 2016… dan untuk meter cluster mirip Jazz… Steer juga mirip Mobilio yang juga sudah dilengkapi tilt steering…

Untuk bagian sistem audio… tipe E M/T sudah kebagian layar sentuh yang bisa konek ke Android dan iPod dengan HDMI serta bluetooth connection… dilengkapi tayangan video camera parking ketika mundur… sayangnya untuk E M/T belum kebagian fitur “nano-e” dari Panasonic yang hanya ada di tipe teratas BR-V yaitu CVT Prestige… pada bagian speaker juga tidak terdapat tweeter pada mobil ini…. padahal mobil Avanza dan Mobilio RS saja sudah dilengkapi tweeter… haha

Pada meter cluster dan multi information display sudah cukup lengkap penyajiannya dengan seatbelt reminder untuk pengemudi buat tipe E M/T.. sedangkan tipe CVT Prestige dapet seatbelt reminder buat penumpang disamping pengemudi juga…

Pada steer  sudah dilengkapi audio steering switch untuk tipe E M/T dan sudah didukung electronic power steering… yang katanya ringan saat kecepatan rendah dan mantap pada kecepatan tinggi… tapi menurut gw pribadi sih sama aja ringan nya…

Walau steer bisa dirubah ketinggian nya, tapi belum telescopic dan kursi pada pengemudi juga belum ada height adjuster nya… dan pada seatbelt juga gak bisa diatur ketinggiannya… jadi untuk pengemudi yang badannya kurang proporsional,, mungkin kurang nyaman…

Untuk bagian Air Conditioner,, sudah digital tapi sayangnya gak dilengkapi fitur “Auto AC”… dibawah pengaturan AC terdapat power outlet untuk charge hape… untuk kursi tengah juga sudah kebagian double blower…

Walaupun AC sudah digital yang sepertinya sudah terlihat keren dibanding pesaing nya yang masih pake “puter-puteran kompor gas”, tapi aspek ini juga adalah letak kekurangan BR-V… kenapa?? karena ternyata BR-V belum mendapatkan filter AC walau tempat cangkang filternya sudah disediakan di balik glove box… jadi gw dikasih PR sama Honda buat pasang filter AC sendiri… azzzzz banget… dan gw baca-baca ternyata Honda Mobilio yang merupakan basis dari mobil ini memang gak dapet filter juga… setelah gw liat tutorial nya, cukup mudah sepertinya… tinggal buka tempat filter nya pake cutter, masukkin filter nya, trus tutup deh… mungkin suatu saat akan gw kasih juga tutorial nya di blog ini…

Untuk transmisi manual,, BR-V ini cukup unik dengan 6 percepatan… jadi mungkin agak canggung buat yang gak biasa pake transmisi manual dengan 6 percepatan… gw juga rada canggung makenya pas pertama kali… pas mau mundur malah masuk ke gear 6… wkwkwk… tapi cara mudahnya sih, tinggal liat aja camera parking nya aktif atau nggak.. kalo aktif berarti sudah masuk perseneling mundur… haha

Untuk semua kursi sudah sedikit berbeda dari Mobilio karena sudah memiliki head rest terpisah yang bisa diatur ketinggiannya… untuk masalah ketebalan kursi sih kata orang tuh rada tipis… tapi menurut gw yaaaa masih acceptable lah walaupun memang yaaaa tipis… wkwkwk..

vlcsnap-2016-03-22-14h46m06s147

Untuk kursi baris kedua, sudah dilengkapi sliding dan reclining seat yang bisa dimundurkan dan dimajukan dan juga bisa diatur kemiringan sandarannya… sedangkan pada baris ketiga juga sudah reclining seat… pada baris ketiga ini sudah bisa dilipat 50:50, tapi hanya berlaku untuk sandarannya saja… berbeda dengan Avanza model terbaru yang sudah bisa dilipat 50:50 secara keseluruhan…

Untuk kesenyapan kabin,, biasa aja sih gw bilang… malah menurut gw tuh peredamnya kurang untuk mobil seharga segitu… dimana pada bagian pintu masih belum mengadopsi sistem balon untuk lapisan pintu bagian dalam…

Pada bagian mesin,, suara mesin masih enak didengar… tidak terlalu ribut… mungkin karena mesinnya juga mesin yang biasa dipake Mobilio, Jazz, City, dan HR-V.. jadi seperti mesin sedan pada umumnya… tapi yang lebih mencolok adalah bagian dalam kap ini tidak dicat sesuai warna body nya… jadi belang gitu deh pas buka kap mesin nya… dan walaupun mobilnya terlihat bongsor,, ternyata kap mesin ketika gw angkat tuh cukup ringan…

 

Kesimpulan:

Secara garis besar kalo menurut gw sih… desain BR-V ini seperti gak memiliki kepribadian.. dimana desain lampu depan bisa dibilang terkesan sekilas mirip CR-V, bentuk body sama dengan Mobilio, dashboard dan steer campuran antara Mobilio dan Jazz, dan dilengkapi tampilan lampu belakang HR-V versi pasar China… wkwkwk…

 

Yaakk… sekian review mengenai eksterior dan interior dari mobil ini… sampai jumpa di review bagian kedua sekitar 3-5 bulan lagi….

 

see yaaa….

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s