Review bikin SIM A kedua kalinya..

Postingan kali ini gw mau sharing pengalaman gw dalam pembuatan SIM A……. semoga bisa berguna, tapi gw saranin lebih baik lewat jalan belakang daripada bersusah-susah seperti gw… hahahaha

Baru-baru ini gw mengurus SIM A gw yang udah lama mati… lebih dari 3 bulan… walau sepertinya bisa di kongkalikong biar mulus bikin SIM nya… tapi gw memutuskan melalui jalan yang berbatu, panjang dan tiada batas… wkwkwk…

Menurut peraturan yang berlaku perpanjangan SIM hanya bisa dilakukan paling lambat 3 bulan setelah SIM habis masa berlaku… nah kebetulan gw udah lewat setengah tahun tuh… jadi ya mau ga mau,, gw harus melalui prosedur pembuatan SIM baru….. gw tau ini akan ribet dan menyusahkan… apalagi “jalan belakang” cukup menggoda… hahaha…

Jadi sesampainya gw di kantor polisi,, gw nanya tempat pembuatan SIM dimana… soalnya bentuk Polres yang gw datangi saat ini agak sedikit berbeda dari yang dulu… gedung untuk pembuatan SIM nya lebih keren,, dilengkapi AC dan TV…

Status gw saat ini adalah gw tanpa tanda pengenal… jadi KTP gw belum jadi… gw udah ngurus, tapi belum bisa dicetak.. biasalah e-KTP… suka ribet… keliatan modern sih, tapi belum semua siap dengan perubahan… kata petugas, server nya error jadi belum bisa dicetak… nunggu dulu… paling lama 1 bulan dah jadi…

Balik lagi ke proses pembuatan SIM…..

Jadi sesampainya di loket SIM, gw nanya dulu bisa gak bikin SIM tanpa KTP… kata mbak-mbak nya disitu sih bisa… Jadi gw disuruh fotokopi 2 kali resi permohonan e-KTP yang gw pegang dan Kartu Keluarga… untung lah gw udah mengantisipasi hal ini dengan membawa semua nya… hahaha… jadi gw gak perlu bolak-balik fotokopian…

Gw langsung disuruh cek kesehatan dulu di lantai atas… disitu gw dikenakan biaya 22.500… untuk ngecek tensi dan buta warna dengan membaca buku karangan Ishihara terbitan Tokyo yang paling terkenal.. hahaha… Cek tensi disini pake tensimeter tapi tanpa stetoskop… dah gitu, gw cuma suruh baca 2 halaman buku Ishihara… Ibu-ibunya yang meriksa gw udah gendut, ngomongnya rada judes pula… mungkin karena dy lagi makan pagi pas gw datang.. jadi mengganggu hobi yang paling disukainya… wkwkwk…

Oke… lanjut setelah tes kesehatan tersebut, gw langsung turun ke tempat pendaftaran SIM dan membayar 150rb untuk pendaftaran… Lalu gw mengisi formulir yang telah diberikan, dan langsung mengantarkan formulir tersebut ke loket tempat pendaftaran ujian teori…

Lanjutlah ke ujian teori… Saat memasuki ruang ujian teori,, gw agak sedikit kaget dengan lokasinya… bagus coy.. udah kaya masuk warnet… haha.. komputer nya pun dilengkapi dengan LCD touchscreen… jadi kalo bosen pake mouse, bisa ngejawab soal pake sentuh-sentuh di layar…

Dulu pas gw ujian teori, masih pake kertas yang di silang  dan soal fotokopian yang rada gak jelas gambarnya… wkwkwk… sekarang udah pake system CBT (Computer Based Test).. jadi soal lo dan soal-soal orang di sebelah lo bisa beda nomor… walau bisa aja kemungkinan sama bentuk soalnya… gw nyari posisi yang memudahkan gw buat nyontek.. maklum gw anak pojokan… jadi gw memposisikan diri gw di komputer pojok… karena keahlian, kepercayaan diri, dan keakurasian gw dalam menyontek meningkat ketika di pojok.. hahaha…

Tapi….. memang bener-bener apes gak boleh nyontek kali ya… ternyata samping gw tuh ujian SIM C… wkwkwkwk… daaafffffuuukkkk…. Mulai lah gw hopeless…. Pikiran gw sih ya udah lah klo gak lulus,, kan masih ada “jalan lain”… hahaha…

Jadi di ujian teori ini gw disuruh ngerjain 30 soal dalam waktu 15 menit… berarti 30 detik/soal…

Gw kira soalnya sama kaya dulu.. ternyata yang ini susah coy….. Kalo dulu pertanyaan banyak mengenai rambu dan tatakrama dalam mengemudi yang menunjang keselamatan… tapi sekarang lebih banyak teori dan undang-undang… makin hopeless lah gw… hahahaha…

Tapi keberuntungan lagi berpihak ama gw… Gw dapet bener 25 soal…. Ketidaklulusan adalah jika kita hanya bisa menjawab benar kurang dari 21 soal… syukurlah… walau ini lebih buruk daripada ujian gw yang dulu… Dulu gw bisa cuma salah 1 soal… sampe pak polisinya nanya ke gw,,, “pernah ikut ujian SIM sebelumnya ya mas?? Cuma salah 1 soal ini… hebat”…..

Walau rekor gw kali ini lebih buruk dari 5,5 tahun yang lalu, tapi gw cukup beruntung lah… karena ternyata ada peserta lain yang bolak-balik polsek karena gak lulus ujian teori… hahahaha… Gw rasa itu cukup wajar.. karena soalnya diluar dugaan… Beginilah soalnya yang gw anggap amaaaaaajjjjing…. Soalnya pas gampang tuh gampang banget… pas susah, susah banget… wkwkwk..

  1. Radius putar maksimum truk gandeng?? (gw aja gak pernah bawa truk gandeng.. haha)
  2. Kekuatan terang lampu mobil bagian depan dalam satuan candle light?? (bajindolll…. Maneketehe.. gw bukan tukang accessories dan spare part mobil..)
  3. Kriteria segitiga hazard yang baik?? (gw aja gak pernah makenya tuh)
  4. Urutan kendaraan yang didahulukan menurut undang-undang?? (gw nyari pilihan nya yang bertuliskan “moge” ternyata gak ada euyyy…. Bikin makin bingung jawabannya apa… hahahaha)
  5. Urutan tindakan yang harus dilakukan ketika berada perlintasan kereta api??
  6. Tingkat keausan ban yang sudah tidak layak pake dalam satuan milimeter?? (gw mah cuma tau ada tanda segitiga di ban mobil… dan klo itu mulai terkikis berarti dah aus tuh ban nya… tapi belum pernah ngukur pake penggaris)
  7. Kegunaan spion?? (sayang sekali gak ada pilihannya yang bertuliskan “buat ngaca sebelum ketemu inceran di kampus”… haha)
  8. Ketika menjumpai persimpangan berupa bundaran, kendaraan sebelah manakah yang harus didahulukan?? (yang ini gw bilang paling aneh.. karena pada kenyataan nya,, pengemudi di Indonesia mah ngasal aja,, yang penting gak nabrak.. wkwk)
  9. Kriteria mobil layak jalan?? (ada ban dan ada mesin mungkin… wkwk.. soalnya banyak mobil yang lampunya mati aja masih nekat jalan malam-malam)
  10. Guna bahu jalan tol?? (untuk soal ini diulang 2 kali… yang gw rasa cukup membantu.. tapi lagi-lagi jawaban yang gw cari yaitu “untuk membuat jalur baru ketika macet” ternyata tidak ada… haha)
  11. Lampu posisi belakang warnanya apa?? (gw agak bingung dengan soalnya… karena menurut gw lampu posisi belakang tuh ada 3… lampu mundur, rem, dan sign.. gw langsung berpikiran kayanya yang dimaksud soal ini tuh lampu mundur)
  12. Trus ada beberapa soal yang pilihannya agak bikin bingung antara SIM A Umum dan SIM A Perseorangan… karena gw gak tau bedanya apa… wkwkwkwk
  13. Trus ada rambu mobil menanjak…
  14. Trus ada rambu dilarang parkir…
  15. Soal mengenai BPKB yaitu intinya sebaiknya BPKB diapakan…. Ada pilihan yang membuat bingung… ada pilihan “Disimpan baik-baik di rumah”… dan ada pilihan “Disimpan dengan baik dan ditunjukkan jika diperlukan”… gw milihnya yang paling panjang… karena menurut pengalaman gw ujian PPKn dulu pas jaman SD,, biasanya jawaban yang panjang tuh bener… hahaha
  16. Warna lampu sign… agak bingung pilihan antara “kuning muda” dan “kuning tua”… gw sih jawab “kuning tua”… karena logikanya lebih mudah dilihat yang warna “kuning tua”… wkwkwk…
  17. Trus ada soal,, kalo misalnya supir SIM B kena tilang dan sudah melanggar berturut-turut,, apakah yang sebaiknya dy lakukan?? Gw sih jawab pilihan “menunggu keputusan hakim”… gw nyari jawaban yang selama ini terjadi di lapangan ternyata gak ada… *ifyouknowwhatimean*
  18. Prosedur pengangkutan barang dalam truk barang.. disini pilihannya bikin kocak.. ada yang pilihannya “sebanyak mungkin asal muat”… dan memang itu yang terjadi di lapangan.. makanya jalan pada rusak semua… jadi ujian teori ini terbukti bullshit karena pada prakteknya banyak pengemudi yang gak sesuai… hahaha…

Kira-kira begitulah gambaran beberapa soal yang gw hadapi….

Selesai ujian teori dan jika dinyatakan lulus,, maka lanjutlah ujian praktek…. Jadi klo lo gak lulus ujian teori, lo gak boleh ujian praktek…

Yang paling bikin kesal ketika gw ujian praktek adalah,,, ternyata mobil yang dipake tuh APV.. dan sepengalaman gw pake APV tuh kopling nya rada nendang ke belakang… bikin rawan mati mesin yang berarti itu fatal dalam ujian praktek…

Peserta yang sudah menjalani ujian praktek pun mengeluh kalo mobilnya gak sesuai dengan yang mereka gunakan… jadi kan butuh penyesuaian lagi… mulai dari penguasaan handling, perkiraan ukuran mobil belakang dan depan, dan terutama kopling yang sedikit menendang…

Ujian praktek yang gw lalui diuji dari 3 ujian… safety, parkir seri, dan tanjakan…

Yang terpenting untuk menjalani ujian ini adalah jangan sampe mati mesin dan mundur ketika lo di tes pas di tanjakan… buat lo yang belum pernah megang manual… ini adalah tantangan terbesar…

Beginilah urutan yang gw jalani….

  1. Cek spion udah pas atau belum, sesuaikan tempat duduk dengan postur badan kita…
  2. Pasang seatbelt
  3. Cek gigi netral
  4. Nyalakan mesin…
  5. Saat itu posisi mobil gw bakal jalan ke arah kiri… gw langsung pasang lampu sign kiri…
  6. Liat spion kiri (padahal gak ada apa-apa)… berlagak sok beneran aja… hahaha
  7. Pas tes di tanjakan, gw disuruh berhenti… gigi netral dan pasang handbrake… disitu lo mesti bener handbrake nya… klo masih mundur, berarti lo salah…
  8. Lalu gw disuruh maju… disini lo gak boleh mundur sedikit pun… gw ulangi “SEDIKIT PUN”…!! padahal dalam praktek aslinya tuh biasanya mundur sedikit mah ga masalah… lagian orang di belakang pasti jaga jarak kok pas ditanjakan… bagaimana mengatasi ujian kali ini??
    1. Masukkan gigi 1…
    2. Jangan lepas handbrake dulu!!… mulai angkat pedal kopling perlahan… sambil masuk gas… harus jaga keseimbangan seperti teknik setengah kopling… gas agak tinggi supaya lebih yakin… kisaran 2000-3000rpm dah cukup lah gw rasa… tergantung tingkat kecuraman tanjakannya, dan tergantung mesin dan bobot mobilnya.. injak gas dalam buat ngagetin pengujinya juga boleh tuh klo pengen iseng sampe ban nya spin di tempat biar berasa mau mulai drag race.. haha.. tapi ga tau deh lulus atau kagak jadinya klo gitu.. haha
    3. Setelah lo rasa ada tarikan tuh mobil buat maju… baru lo lepas handbrake… intinya lepas handbrake tuh terakhir buat jaga-jaga klo mundur…

Nah bagian yang ini tuh merupakan “sasaran empuk” buat para penguji… karena walau mundur sedikit pun,, lo langsung dibilang gak lulus… tapi tenang aja… ada uang, semua senang… hahaha

  1. Setelah itu, gw disuruh parkir seri mundur balik ke tempat semula… dengan catatan lo gak boleh noleh kebelakang… hanya boleh mengandalkan spion lo… itulah mengapa pengaturan spion harus pas… kalo palang ada yang jatoh 1 aja, lo langsung gak lulus… untung gw biasa parkir mundur… mungkin lebih asik lagi kalo ditambahin parkir pararel… hahahaha…

Setelah itu,, lo bakal dipanggilin satu-satu… nah disini lah pembacaan dan penyodoran “mahar” bisa dilakukan… buat yang gak lulus… bisa mengajukan “permohonan bantuan” dengan tambahan sedikit biaya…

Setelah melalui semua tahapan tersebut, semua peserta disuruh nunggu buat pembagian SIM… selesei deh prosesnya…

Dan gw bisa mengunjungi FX dengan tenang… happily ever after…

Sekian sharing pengalaman gw….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s