Lumia 1020 Photography ~ Bracketing ~ Tips and Trick (part. 5)

Sudah pernah dibahas di beberapa postingan sebelumnya, jika aplikasi Lumia Camera pada Lumia 1020 tidak mendukung fitur auto-HDR sama sekali… Sangat disayangkan memang, tapi harus diterima dengan lapang dada… hahaha.. Kalo mau fitur auto-HDR, mesti donlot aplikasi lagi, seperti Pro Shot, 4Blend HDR, Camera 360, dan lain-lain… dan segera lah close postingan gw ini… kan udah gw kasih tau yang cara instant nya… wkwkwkwk…

Oke lanjut… Ada beberapa orang yang suka foto HDR, ada juga yang tidak suka foto HDR.. setiap orang punya selera masing-masing mengenai HDR… ada orang yang bilang dengan HDR maka foto makin keren karena berhasil mengambil foto dengan exposure yang merata… ada yang bilang hasilnya malah makin jelek, karena merusak estetika foto.. hahaha… ntah lah.. kalo gw mah netral.. kadang-kadang pake HDR, kadang-kadang enggak… tergantung objek dan situasi aja… wkwkwk

Walau tidak mendukung auto-HDR, Lumia 1020 memiliki fitur yang disebut “auto-bracketing”… Bagaimana cara kerjanya?? Auto-bracketing bekerja dengan mengambil beberapa gambar sekaligus dengan tingkat exposure yang berbeda-beda.. Kegunaannya?? Salah satu kegunaannya adalah untuk menghasilkan gambar HDR…

Sebenernya pada kamera hape yang mendukung fitur auto-HDR, cara kerjanya juga gak jauh beda.. mereka mengambil beberapa foto sekaligus, dan langsung menggabungkan nya secara otomatis… sehingga keluarlah hasil foto HDR langsung di hape yang mendukung fitur tersebut…

Lupakan auto-HDR!! haha… yang serba instant itu tidak baik hasilnya..😀

Dalam pengambilan foto dengan fitur auto-bracketing pada Lumia 1020, gw sarankan lo butuh tripod atau sesuatu yang bisa menjadi sandaran… yang jomblo jangan berkecil hati.. karena ini bukan sandaran hati ataupun sandaran bahu seorang kekasih… tapi sandaran buat kamera lo supaya bisa stabil selama pengambilan gambar.. bisa apa aja.. batu, bagasi mobil, atau apapun yang bisa menahan kamera lo dari goncangan…

Kenapa mesti stabil?? Itu gambar yang diambil banyak.. gerak dikit aja, maka hasil foto yang pertama dan selanjutnya bisa beda.. dan berbeda sedikit saja, bisa menimbulkan masalah nantinya saat di proses.. *hal yang berbeda memang baik… tapi kalo suatu saat nanti akhirnya mesti disatukan, maka lebih baik hal tersebut sudah dibuat sama dari awal.. (malah baper gw)*

Oke selanjutnya mengenai pilihan opsi pada menu Auto-bracketing…

Tersedia 2 macam ‘Number of Photos to take’… 3 foto dan 5 foto… Ini adalah opsi untuk memilih berapa banyak foto yang mau kita ambil… kalo milih 3 foto, maka kamera akan mengambil 3 foto.. begitu pula dengan pilihan 5 foto… Pilihan dalam opsi ini mempengaruhi pilihan selanjutnya yaitu ‘Exposure Range’

Pada pilihan opsi 3 foto, tersedia 3 macam ‘Exposure Range’… (-0,5EV to +0,5EV), (-1EV to +1EV), (-2EV to +2EV)…. Sedangkan pada pilihan opsi 5 foto, tersedia juga 3 macam ‘Exposure Range’… (-1EV to +1EV), (-2EV to +2EV), (-3EV to +3EV)…

Tergantung kalian mau pilih yang mana dari opsi-opsi tersebut.. yang jelas, semakin banyak foto yang diambil, makin bagus di hasil akhir nanti… Format pengambilan gambar bisa JPEG ataupun DNG.. tapi kalo gw, biasa ngambil JPEG… karena kalo DNG sayang memori dan klo DNG biasanya langsung gw edit aja pake PC… gak perlu pake bracketing segala…

Lalu selanjutnya bagaimana??

Masukkan foto-foto hasil dari auto-bracketing tadi ke dalam komputer… samakan namanya untuk gambar yang sama… trus dikasih kode (misal. Gambar A(1), Gambar A(2)).. biar ga bingung aja sih pas ngegabungin… soalnya kalo pake fitur auto-bracketing untuk mengambil banyak gambar yang berbeda, suka puyeng pas mau gabungin… wkwkwk…

Selanjutnya… install program Photomatix Pro.. cari aja yang udah ada crack-an nya… wkwkwk.. soalnya ini program berbayar… Kalo gw sih pake Photomatix Pro 5.. versi berapapun kayanya sama aja…

Buka program nya… lalu pilih “Load Bracketed Photo”… cari deh foto yang mau kita gabungin… ikuti terus apa yang disuruh program.. pilih oke oke aja terus kalo gak ngerti cara pake programnya.. hahaha… kalo ngerti, mungkin bisa agak dirubah-rubah sedikit… selanjutnya, tunggu hasil… nah dari hasil tadi baru deh kita bisa pilih, efek HDR mana yang kita mau…

Kalo kita udah milih efek HDR yang kita mau,, tapi kita masih kurang puas dengan hasil akhirnya… hasil penggabungan foto bracketing tadi bisa kita masukkan lagi ke dapur Adobe atau program yang lainnya.. edit sepuas hati anda.. haha..

Biasanya kalo gw kurang puas dengan hasil Photomatix Pro, maka hasil gambar bracketing tersebut langsung diedit lagi pake DXO Optics Pro 9.. program yang biasa gw pake buat ngedit gambar format DNG.. karena program itu juga bisa buat edit gambar format JPEG…

Sekian info mengenai bracketing pada Lumia 1020 dari gw… Sepertinya ini topik terakhir dari tips dan trik Lumia 1020… Walau sudah banyak tips dan trik yang gw tulis di blog, teruslah berkreasi… jangan terpaku pada peraturan-peraturan tertentu.. siapa tau bisa menghasilkan sebuah foto yang menarik dengan ‘break the rules’…. heheheh…

Pertanyaan mengenai bracketing, bisa ditanyakan pada kotak dibawah ini….

See you next time…

Thanks…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s