Lumia 1020 Photography ~ Xenon Flash ~ Tips and Trick (part. 2)

4
Xenon Flash ~ Freezing Action

Xenon Flash… apa ini?? apa itu?? apa aja boleeehhh…. Xenon flash adalah bukan LED flash… sebaliknya pun begitu… wkwkwk..

Intinya mah gitu ya… *apasih*… jadi kegunaanya buat ngasih pencahayaan yang cukup saat kita foto pake Lumia 1020… tapi jujur aja, gw sebenernya gak begitu suka dengan menggunakan Flash apapun itu.. mau LED Flash ataupun Xenon Flash… Karena menurut gw, sebagus-bagusnya lampu, lebih bagus pencahayaan natural… haha..

Saat ini, hanya sedikit smartphone yang memberikan fitur Xenon Flash… kenapa?? Xenon flash itu harganya lebih mahal, lebih boros penggunaan batere dan katanya sih ukuran juga lebih gede Xenon dibanding LED, jadi gak sesuai dengan prinsip hape yang dibuat setipis mungkin… Ada juga yang bilang kenapa LED lebih banyak dipake adalah karena pada dasarnya produsen hape menginginkan lampu yang serba guna… lampu LED kan bisa dipake sebagai senter tuh.. jadi para pengguna bisa memakainya sebagai senter dalam keadaan darurat.. sedangkan kalo Xenon kan ga bisa sebagai senter… Untuk lampu dalam perekaman video juga Xenon tidak bisa digunakan..

Karena itu lah, Lumia 1020 menggunakan 2 lampu… LED dan Xenon… dan tentunya balik lagi ke biaya produksi… lebih mahal… ibarat kata, lo beli satu lampu bisa buat semua.. ngapain mesti beli dua!?? dan hal ini lah yang juga memberikan sedikit kontribusi mencembung nya kamera pada Lumia 1020 selain disebabkan oleh besarnya sensor kamera…

Xenon Flash di Lumia 1020 ini juga bisa digunakan bersama “slave flash” yang biasa dipake di studio foto klo dirasa butuh pencahayaan yang lebih… tapi ngapain repot-repot pake gituan.. mending pake DSLR sekalian trus buka studio foto kalo gw mah… wkwkwk…

Untuk aplikasi Lumia Camera menawarkan 3 pengaturan Xenon Flash… Auto – On – Off… What’s the difference?? Mari kita bahas satu per satu…

  • Auto

Mungkin sebagian besar orang berpikir,, pengaturan “auto” adalah dimana kamera menentukan apakah ingin menggunakan flash atau tidak… hmm… sudah kuduga.. padahal tidaklah se-simple itu…

Kenapa?? Auto setting pada Lumia Camera memang pada hakikatnya kamera lah yang menentukan butuh atau tidaknya diaktifkan Xenon pada keadaan tertentu, tetapi…… pada setting auto pula, Xenon flash bisa bertindak sebagai “fill flash”… Apa itu?? hmm… apa yaaa….. cari sendiri yaaa…

Langsung ke kasus, kalian ingin mengambil foto wajah seorang manusia pada cahaya terang.. namun wajah manusia tersebut seperti agak gelap ketika tampil di kamera karena pengaruh cahaya yang datangnya dari samping… nah, pada settingan auto ini, biasanya Xenon flash aktif sendiri dengan berkedip satu kali… bingung kan?? kok Xenon aktif padahal cahaya terang… hahaha…

Gw lebih prefer pake setting-an auto kalo emang bener-bener terpaksa harus menggunakan Xenon Flash…

  • ON

Jika mengaktifkan mode setting “on”.. Xenon flash akan dipaksa aktif layaknya menerangi objek yang berada dalam kondisi gelap.. Biasanya Xenon flash akan berkedip dua kali…

  • OFF

Ya udah ini sih udah tau lah ya… buat matiin Xenon Flash apapun keadaannya… buat yang mau ngambil foto secara diam-diam, harus perhatikan ini… hahaha.. pastikan mati!! Biar gak kegep… hahaha…😀


Apa sih keuntungan menggunakan Xenon Flash pada Lumia 1020??

  • Freezing object

Yaaak… untuk membekukan objek yang mau kita foto… Misalkan untuk mengambil foto cipratan air atau butiran tetesan air… dengan adanya Xenon, maka kinerja shutter speed dapat dipercepat, sehingga dapat mengambil objek yang bergerak dengan cepat… dan dengan adanya Xenon ini ketika ngefoto air, maka air akan terlihat berkilau.. lebih menarik kalo menurut gw sih…

Kasus lainnya, misalkan lo mau maling motor tetangga malem-malem, dan lo ingin mengabadikan aksi saat lo loncat dari pagar, maka Xenon flash dapat membantu… Jadi dengan adanya Xenon, kita tetap dapat “freeze action” walau dalam keadaan pencahayaan minimal..

Namun hati-hati dalam penggunaannya… ada dimana biasanya Xenon tidak diperbolehkan digunakan… misalkan kebun binatang, konser musik opera, atau bioskop… *ya iyalah*.. pokoknya tentukan dulu lokasi pengambilan foto ada larangan atau tidak menggunakan Xenon..

Fitur “freeze action” inilah yang paling sering dipakai dalam penggunaan Xenon di Lumia 1020 buat gw… LED Flash ke laut aja… hahahaha

  • Mempercepat shutter speed

Langsung ke kasus aja…. Pada keadaan minim cahaya, kamera akan memperlambat shutter speed untuk menangkap cahaya yang lebih banyak *baca postingan sebelumnya (part. 1) mengenai dasar shutter speed*…

Lalu dengan shutter speed lebih lama, apa pengaruhnya ke gambar?? Dengan semakin lamanya shutter speed, maka gambar yang dihasilkan rentan blur…

Kan Lumia 1020 ada OIS?? masa masih blur?? hmmm…. OIS adalah untuk mencegah gerakan dari tangan sang fotografer… nah kalo objek nya yang bergerak gimana??? hahaha… yak itulah penyebab blur pada pengambilan gambar minim cahaya… jadi jangan selalu salahkan sang fotografer jika gambar jadi blur kalo pas ngambil foto minim cahaya… apalagi biasanya sang fotografer disini adalah pelayan restoran yang biasa kita suruh untuk ngambil foto kita… banyak tuh yang nyalahin mas-mas atau mbak-mbak yang ngambil foto.. padahal itu bukan selalu salah mereka…

oke balik ke topik… jadi kalo kita mau mempercepat shutter speed sehingga dapat menghasilkan gambar yang minim blur dalam keadaan minim cahaya,, dapat diakalin dengan Xenon…

  • Menurunkan ISO

Dengan Xenon, kita bisa menurunkan ISO serendah mungkin untuk menghasilkan kualitas gambar yang lebih baik.. dibandingkan dengan menaikkan ISO yang tentunya menghasilkan noise.. karena Xenon itu cahaya nya cukup terang, sehingga ISO terendah pun, akan mampu menangkap cahaya yang cukup.. Untuk Lumia 1020, jarak terbaik Xenon Flash nya adalah 2-4 meter.. jangan terlalu deket, jangan terlalu jauh..


Tips and trick dari Xenon…

Menurut para Lumia 1020 user, kalo foto indoor, biasanya hasil jadi kekuningan… ini biasanya disebabkan karena penggunaan jenis lampu pada situasi tersebut.. kan ada lampu kamar yang warna putih, ataupun lampu kamar yang berwarna lebih kuning.. bisa juga disebabkan karena penggunaan Xenon yang situasinya tidak tepat.. Lagipula, pada aplikasi Lumia Camera tidak disediakan fitur White-balance “flash”.. sehingga mungkin ini menjadi masalah dalam penggunaan Xenon..

Sejauh ini gw pake Xenon berubah menjadi kekuningan pada saat indoor ketika gw pake setting Xenon “ON”… karena biasanya kalo “Auto”, si Xenon ini akan bertindak sebagai “fill flash”.. itulah makanya gw lebih senang memakai setting “Auto” dalam penggunaan Xenon..

Terkadang jika masih kekuningan juga, gw bakal naikin ISO jadi 200 atau 400… ntah mengapa, dengan naikin ISO, gambar gw jadi gak kuning… warna kuning tadi jadi ketutup dengan cahaya putih nya si Xenon.. jadi lebih bagus kalo gw bilang..

Dan jangan lupa… untuk menangkap objek yang diam dengan Xenon ketika di dalam ruangan, kita harus memperhatikan shutter speed… semakin cepat shutter speed memang bagus,, tapi apa yang terjadi?? cahaya tidak merata.. jadi yang objek foreground terkena cahaya, namun background jadi redup cahaya…

Kenapa begitu?? karena cahaya Xenon tuh belum sampai ke objek background dengan sempurna, tapi shutter udah ketutup duluan… nah.. klo kaya gini, biasanya gw akan memperlambat shutter speed jadi 0,3s… untuk memberikan warna pada background… jadi sensor punya waktu 1/3 detik untuk menangkap cahaya balik Xenon…


Ada kelebihan, tentunya ada kekurangan….. Apakah itu?

Pernah denger “red-eye”?? nah ini buat para pengguna Xenon Flash, biasanya rentan “red-eye”… Kenapa?? karena cahaya Xenon sangat terang.. membuat reflek pupil berkontriksi… namun, kontriksi dari pupil ini lebih lambat dibandingkan kecepatan cahaya Xenon dan kamera kita.. sehingga saat pengambilan gambar di tempat gelap (dimana pupil berdilatasi), banyak berkas cahaya Xenon yang berhasil masuk ke dalam mata kita…

So… hal ini menyebabkan refleks fundus pada mata kita.. tapi itu kalo mata kita normal ya… karena hal ini mengindikasikan media refraksi mata kita jernih… klo ada yang berwarna selain merah, konsultasikan ke dokter mata terdekat… tapi kalo pada hewan sih gw pernah baca katanya warna nya jadi beragam…

Intinya jangan takut dengan “red-eye”.. di aplikasi Lumia Creative Studio sudah ada “red-eye removal”… atau kalo dirasa kurang puas dengan hasilnya, bisa pake program editing di komputer anda.. seperti photoshop dan sebagainya…

Tips menghindari ‘red-eye’?? saat menggunakan Xenon Flash, usahakan jangan mengambil foto saat gelap banget.. kenapa?? ya itu tadi.. pupil mata manusia membutuhkan waktu lebih lama untuk konstriksi dibandingkan kilatan cahaya Xenon..

Trik lainnya?? Usahakan si manusia objek foto, tidak melihat langsung ke arah lampu Xenon kamera… atau kasih kesempatan si objek foto untuk liat lampu dulu sebentar, biar pupil kontriksi,, baru deh langsung jepret dengan Xenon…

Trik berikutnya adalah ‘flash diffuser’,, klo gw sih biasanya pake kertas buat nutupinnya.. *ga modal.. wkwkwk*

Trik berikutnya adalah ‘bounce flash’… pake karton putih yang agak tebel.. tempel dah tuh di deket Xenon nya dengan arah permukaan ke atas.. jadi cahaya gak langsung ke mata… *gak modal juga..wkwk*

Seperti ini nih….

Sekian sedikit pencerahan dari saya mengenai Xenon Flash…. Kalo ada yang masih belum mengerti silahkan ditanyakan kepada yang berwajib… atau kotak di bawah ini….

Thanks…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s