Lumia 1020 Photography ~ Tips and Trick (part. 1)

Untitled-1
Nokia Camera viewfinder

Yuhuuu… daripada sore-sore bosen hambar… trus malah muncul ide nakal cari-cari gambar.. mending gw ngepost topik yang satu ini….

Oke.. kali ini ingin sekedar sharing pengalaman dalam menjinakkan kamera Lumia 1020… dan mungkin bisa dipakai juga pada kamera Lumia tipe lainnya yang PureView ataupun bukan PureView… Di judul saya kasih kode angka “1”, karena siapa tau kedepannya, saya menemukan sesuatu ilmu yang bisa saya share lagi mengenai kamera Lumia 1020…

Mulai dari awal dulu ya… *biar panjang*..

Bagaimana kita mau menjinakkan sesuatu, kalo kita gak tau apa yang ingin kita jinakkan…?? Yupss.. ini adalah spesifikasi lengkap dari kamera Lumia 1020… I suggest you read this first… *sok inggris biar keren..haha*

130644168390471101
Xenon Flash, Carl Zeiss 6-element lenses, Mechanical shutter, Optical image stabilization

Spesifikasi dari kamera Lumia 1020:
• Latest generation high-performance BSI sensor
• Sensor size 1/1.5”, 41MP, pixel size 1.1 micron, true 16:9/4:3 aspect ratio. Total sensor is 7712×5360=41.3MP. 16:9 mode is 7712×4352=33.6MP and 4:3 mode is 7136×5360=38.2MP.
• 35mm equivalent focal length: 25mm for 16:9, 27mm for 4:3
• F-number: f/2.2
• Mechanical shutter
• Optical image stabilisation (new type of barrel shift actuator which enables moving a heavy and complex full lens assembly)
• System of 6 lenses (5 plastic molded high performance plastic, one high precision glass element)
• Nokia image processing and pixel oversampling technology
• Nokia-developed 3A algorithms (auto-exposure, auto-focus, auto-white-balance) to increase image quality
• New white balance technology
• New generation powerful xenon flash with flat capacitor technology which enables more power in a more compact package.
• Video LED light

Banyak yang bisa dibahas dari spesifikasi itu, tapi gw mau langsung bahas yang praktikal aja…

  • F-number

Dengan F-number sekecil ini (f/2.2), kita dapat keuntungan dalam pencahayaan rendah… namun sebaliknya, kita akan kewalahan dalam pencahayaan terang.. itulah sebabnya, gw gak suka pake Lumia 1020 buat foto siang bolong dengan matahari terik… Namun, hal ini masih bisa kita akalin untuk menghasilkan foto yang “agak mendingan”…

How?? Liat di bar setting kamera yang di atas.. paling kanan… ada Exposure Value… turunkan saja nilainya menjadi “minus” sesuai cahaya yang ingin kita dapatkan di dalam foto… biasa gw mainin sekitar -0.3 sampai -1,3..

Eittss…. gak hanya sampai disitu saja, masalah terseleseikan… mengambil foto dengan Lumia 1020 juga rentan terhadap “lens flare”.. jadi kalo ngambil foto, usahakan cek bener-bener apakah ada lens flare yang terjadi di foto kita.. tips nya ya jangan mengarahkan kamera langsung ke arah cahaya.. Tapi kalo kita memang ingin memberikan efek “lens flare” pada foto kita,, boleh-boleh aja sih… teruslah berkreasi… haha

  • Megapixel

Tau donk kamera Lumia 1020 berapa megapixel??? dengan pixel sebesar itu, dan dengan memory yang hanya secuil, tentunya kita mesti ngakalin klo banyak objek foto yang mau kita foto…

Caranya?? masuk setting > capture mode… ganti jadi JPEG (5MP+34MP) untuk aspect ratio 16:9 atau ganti jadi JPEG (5MP+38MP) untuk aspect ratio 4:3…

*loh kok gak ada yang ukuran 41MP?? seperti yang sudah saya jelaskan di postingan kemaren-kemaren, kalo 41MP itu hanya “total pixel”.. panjang pixel keseluruhan dikalikan lebar pixel keseluruhan… cek whitepaper Lumia 1020 untuk lebih mengerti*

Yaakk.. kembali ke topik awal… dengan menggunakan JPEG dual capture (5MP+34/38MP), kamera kita akan mengambil 2 gambar sekaligus.. 5MP yang untuk di share, dan 34/38MP yang bakal tersimpan di hape untuk keperluan lain-lain.. seperti cropping atau editing… jadi klo kita nge-crop foto, sebenernya kita mengambil yang 34/38MP di memory hape kita, sehingga menghasilkan gambar yang cukup tajam walau hasil crop-an… sedangkan untuk men-share foto di sosial media, hape itu bakal ngirimin yang versi 5MP untuk mengirit masalah kuota dan kecepatan upload..

Bagaimana dengan JPEG+DNG?? Waaahhh.. ini nih yang jadi tersangka memory Lumia 1020 penuh… DNG atau Digital Negative File adalah format gambar yang lebih tinggi dari JPEG.. 1 foto DNG, ukuran file nya bisa 40-50MB.. so.. pertimbangkan opsi ini baik-baik sebelum jeprat-jepret…

Keuntungan DNG?? kalo kita ambil format DNG, ngedit nya jadi gampang bro di Adobe LR, atau kalo gw sih pake nya DXO Optics Pro.. karena DNG itu ibarat makanan adalah beras mentah *beras ya mentah lah*… haha… kalo mau enak pas disajikan, mesti dimasak dengan teknik tertentu.. ada yang menggunakan magic jar, atau langsung dimasak dengan kompor.. ada yang mau nasi setengah matang, ada juga yg mau nasi agak basah… nah dalam kasus ini, teknik memasak itu adalah penambahan editing foto… jadi sebelum disajikan, dimasak dulu dah tuh foto… *eh, maksudnya di edit*

Sekalinya udah mahir dalam edit foto, gw yakin lo maunya ambil DNG file format terus… haha… Tapi kalo gw sih, hanya utk ngefoto landscape pemandangan baru deh pake DNG file… kalo foto biasa,, JPEG aja lah.. wkwkwk…

Kenapa?? Lumia 1020 itu lemot dalam processing gambar.. karena kegedean megapixel nya,, jadi kalo mau street photography, gak cocok.. karena pasti banyak foto yang miss… alasan selanjutnya, gak semua foto bakal gw masukin dapur pengeditan… males bro… haha… alasan lainnya, klo mau rubah capture mode kan mesti dari setting trus scroll down menu, baru pilih mode capture yang dimau… ribet!! trus karena gw kepikiran ama memory 32Gb.. haha.. jadi selalu JPEG 34MP pilihan default gw…

  • Nokia-developed 3A algorithms (auto-exposure, auto-focus, auto-white-balance)

Yak…. kali ini bahasan akan sangat panjang.. klo gak kuat, silahkan close.. haha… gw berusaha untuk sesingkat-singkatnya…

Lumia Camera mengenalkan auto-focus dan manual focus.. kalo mau ngambil gambar dengan cepat atau momen tertentu yang butuh sekali klik… usahakan pre-fokus dulu dengan manual focus… karena klo auto tuh butuh sepersekian detik, untuk ngefoto objek bergerak akan sulit… Jadi tentukan dulu titik fokus objek yang mau kita foto, jadi tinggal jepret kapanpun kita mau… minimal objek fokus untuk Lumia 1020 adalah 15cm… kalo mau lebih dekat, pake macro lens aja.. *keluar uang lagi beli lensa.. haha*

Lumia Camera juga memiliki setting white balance… selama ini, gw sih fine-fine aja dengan white balance nya… gak ada masalah berarti, kecuali foto indoor dan mengaktifkan Xenon Flash,, hasil foto jadi agak kekuningan… tapi itu ada cara akalinnya… Untuk masalah penggunaan flash, dibahas di lain topik selanjutnya ya.. haha.. *yes..ada part 2*…

White Balance yang sering gw pake pas outdoor adalah Daylight.. kalo indoor biasanya auto atau fluorescent… sebenernya untuk white balance, tergantung preferensi masing-masing sih menurut gw… soalnya terkadang untuk menghasilkan foto unik, kita bisa permainkan white balance ini…

Bahasan selanjutnya… Lumia Camera juga memiliki fitur pengaturan shutter speed… nah ini nih yang sering gw permainkan… hahaha..

Pernah liat foto butiran tetesan air?? Cipratan air dari gelas?? Pernah liat foto air terjun seperti kapas atau busa halus?? Pernah liat foto orang loncat di pantai?? Hadouken photography?? Levitation photography?? Light trail photography?? Star trail?? naaaaahhh… itu semua ada di shutter speed kuncinya…

Shutter speed untuk Lumia Camera PureView adalah 1/16000s sampai 4s.. Shutter speed bukan hanya untuk menghasilkan foto-foto seperti yang gw sebut di atas.. Shutter speed juga bisa digunakan untuk mengurangi/menambahkan cahaya yang masuk ke kamera.. semakin cepat shutter speed tertutup, maka cahaya yang masuk juga sedikit.. sedangkan semakin lama shutter speed terbuka, maka cahaya yang masuk banyak..

Nanti akan dibahas di topik lainnya yang akan datang… hahaha… sementara itu dulu dasar shutter speed yang mesti tau..

Lumia Camera juga memiliki fitur pengaturan ISO… apa itu ISO?? Bacanya “aiso” ya.. jangan “iso”.. biar keren dikit.. soalnya “iso” itu artinya adalah “bisa” dalam bahasa jawa… haha.. jadi ISO itu yang mengatur sensitifitas kamera kita terhadap cahaya.. kalo kita ngambil foto dengan cahaya redup, ISO bisa kita ‘crank-up’ sampai 4000 di Lumia Camera… TETAPIIIII……

Ada tapinya nih… semakin tinggi ISO, semakin banyak “noise” atau “grain” yang dihasilkan.. jadi seperti butiran debu gitu di hasil foto kita.. *cieee… butiran debu.. kebiasaan baper klo nulis blog*… haha..

Kenapa ada ‘noise’?? karena cahaya yang ada di foto kita hasil manipulasi elektronik… bukan intensitas cahaya yang sebenarnya… jadi yaaaa gitu deh… *hmm… seperti itu*

Tips dari gw, jangan sering mempermainkan ISO… biarkan saja auto… kecuali dalam keadaan terpaksa.. karena pada dasarnya, kamera akan berusaha menggunakan ISO yang terendah demi kebaikan hasil kualitas gambar… ada quote yang menyebutkan, “Auto ISO is your best friend, especially when you dont have a real friend”.. hahaha…

Nah untuk lebih dalam mengenai ISO di Lumia Camera juga dibahas di topik selanjutnya… hahaha…

  • LED

Jangan lupa untuk membahas lampu kecil disamping Xenon Flash satu ini… yaak… itu adalah LED flash yang fungsinya di Lumia 1020 sebenernya diutamakan untuk recording video… walau sepertinya kita melihat LED flash hanyalah seperti mainan anak-anak jika dibandingkan dengan Xenon Flash,, tapi sebenernya LED flash memiliki fungsi juga *walau secuil*… haha…

Fungsinya?? coba buka Lumia Camera > Setting > Focus Assist Light… nah itu dy kegunaan LED… untuk membantu memfokuskan kamera terhadap objek ketika keadaan gelap… karena pada keadaan gelap, kamera akan susah menentukan objek yang akan menjadi fokus… jadi…. hmm… seperti itu…😀

Yaaaakkk… sekian bahasan kali ini… Topik kali ini hanya membahas tips dan trik dasar-dasar nya saja… berarti bahasan selanjutnya mengenai Xenon Flash, Shutter Speed, dan ISO… terimakasih sudah membaca…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s