Gamer

ketika gw lagi terdiam, tiba-tiba gw kepikiran sama omongan orang-orang yang secara tidak langsung menganggap seorang gamer tuh masa depan suram.. karena kerjaan nya nge-game terus…

postingan kali ini, gw cuma mau mengklarifikasikan kalo seorang gamer tuh gak selama nya jelek… gw jadi teringat sama tugas akhir gw pas masih les di LIA yang mengambil judul presentasi “The Positive Effects of Online Game”… haha

Jadi seorang gamer itu…..

 

1. Biasanya cepet dalam hal mengetik

Kenapa?? pas mereka main game online, mereka secara tak langsung akan melakukan chat ke player lain untuk berkomunikasi… nah, dalam penggunaan keyboard yang terus menerus ini lah yang nantinya akan berdampak pada kecepatan mengetik mereka…

2. Biasanya gak gaptek

Kenapa?? seorang gamer, biasanya mengerti istilah “maintenance”, “server down”, “lag”, “hack”, dan sebagainya… bahkan pada gamer yang biasa menggunakan komputer sendiri, mereka pasti akan mengerti cara install game, RAM, Processor, VGA dan mungkin overclock.. jadi kecil kemungkinan seorang gamer gak ngerti istilah komputer…

3. Anggapan seorang gamer tidak pandai bersosialisasi itu gak selamanya benar

Mana ada sih yang main game online sendirian?? kalo pun ada, lebih baik tinggalkan… mendingan main PlayStation… hahaha… game online tuh pasti berinteraksi dengan player lain dan ngerti bagi tugas dalam anggota party ketika ngelawan musuh.. jadi saya rasa mereka itu biasa-biasa saja dalam bersosialisasi.. kalo pengalaman pribadi saya sih, saya malah sering nya dapet temen baru dari nge-game.. sering ketemu di warnet dan sering ngobrol bareng.. jadi malah saya kenal sama orang lain tuh gak sebatas 1 sekolah aja.. jadi menurut saya justru bisa lebih banyak teman… dan lebih parahnya lagi kalo udah ketemu tuh gamer ama gamer,, obrolannya bisa dibilang bakal lama… hahaha.. dan seorang gamer tuh gak akan pernah milih-milih teman di dalam game dari tampilan fisik dan lain-lain… beda sama dunia nyata, terkadang kita males temenan ama si X karena jelek, gendut, bodoh, miskin dan sebagainya.. justru di game tuh kita berteman sama orang lain dengan melihat dari sifatnya di dalam game.. misalkan player yang sombong, atau rakus dengan loot /barang drop-an monster pasti bakal jarang mendapatkan teman party…

4. Anggapan seorang gamer tidak cocok dijadikan pacar

Ini adalah pernyataan bodoh… ada yang bilang pemikiran nya masih kekanak-kanakan dan ada juga yang bilang gak bisa bagi waktu pacaran ama game.. itu mah tergantung pribadi masing-masing… jangan mem-branded semua gamer seperti itu.. kalo pemikiran masih kekanak-kanakan itu mah emang dasar pribadi nya yang masih bocah… kita di dalam game juga mengenal istilah “bocah”.. dan player tipe ini sulit untuk mendapatkan teman party… kita seorang gamer juga benci dengan “bocah”.. trus masalah bagi waktu pacaran ama game,, itu juga tergantung orang nya.. kalo memang kalian sebagai pacar tuh lebih tidak membosankan dari game, kita juga ngertiin kok.. wkwkwk… seorang yang udah berpikiran dewasa, pasti ngerti membagi waktunya.. dan gak semua gamer mengalami kesulitan bagi waktu kecuali orang itu udah kecanduan game akut… haha

5. Anggapan seorang gamer boros

Pendapat ini juga gak selamanya bener… warnet tuh ada yang paketan.. misalkan di daerah tempat gw tuh sekitar 15rb/10 jam… dan jujur aja main game selama itu membuat gw jenuh… paling seminggu, gw cuma main 20 jam-an.. jadi kembali ke pribadi masing-masing apakah gamer itu udah kecanduan dengan game nya… dan kalo seorang gamer tuh main normal-normal aja, paling gak nyampe lebih dari 200rb pengeluarannya per bulan untuk nge-game.. apalagi klo nge-game nya di rumah sendiri… dan kembali lagi dari pribadi masing-masing apakah sering melakukan transaksi ilegal (contoh: buy gold in rupiah) atau tidak…

6. Biasanya seorang gamer tuh tau dengan hal-hal yang gak diduga

Maksudnya?? contoh aja nih ya… gw waktu kecil udah tau Maverick Carbine, Magnum Sniper dan senjata lainnya yang sering gw pake nge-game di CS.. gw juga jadi banyak tau berbagai vocabulary bahasa Inggris dari game yang gw mainkan.. gw jadi tau istilah-istilah di dalam game yang gw mainkan (contoh: wingman dalam game pesawat tempur)… selain itu ada juga game simulator yang mengajarkan bagaimana cara mengelola kota misalnya seperti SIM City.. ada juga game simulator pesawat yang mengajarkan kita mengoperasikan pesawat.. dan sampai sekarang gw masih memainkan game simulator pesawat.. karena paling nggak, game itu bisa me-realisasi-kan cita-cita gw dari kecil… haha.. dan biasanya seorang gamer itu pola pikirnya lebih cerdik dari orang biasa…

7. Biasanya nilai akademik nya hancur

Nah ini nih yang biasa ditakutin sama para orang tua.. nilai akademik tuh kembali lagi ke pribadi masing-masing orang… misalnya saja topik pelajaran itu memang gak disukai, kualitas otaknya mungkin gak memadai, dan mungkin dy adalah seorang gamer akut… jujur pertama kali saya kenal game itu bener-bener berasa gak bisa lepas dengan joystick, tapi makin lama kelamaan, akan terasa bosan juga.. jadi biasanya seorang gamer normal tuh cuma addicted pas di awal doank, dan makin kesini akan bisa mengimbangi waktunya..

8. Seorang gamer biasanya gak suka aneh-aneh

Gak suka aneh-aneh dalam hal ini adalah pergaulannya… contoh gampangnya aja seperti minum-minum atau dugem dan lain-lain.. kalo saya pribadi sih lebih baik beli voucher game, bayar warnet, beli gold, beli kuota internet atau beli aksesoris yang mendukung game seperti joystick daripada uang habis buat minum-minum dan nongkrong-nongkrong gak jelas… punya teman seorang gamer juga ada enaknya untuk kalangan orang yang gak mau diganggu temannya… biasanya kan teman tuh ngajakin buat jalan-jalan, nonton bioskop dan lain-lain untuk menghilangkan penat… disaat lo lagi sibuk, hal itu kan terkesan seperti mengganggu… nah untuk seorang gamer biasanya akan jarang mengganggu dalam hal seperti ini selama komputer, listrik dan internet nya gak bermasalah.. hahaha

9. Bisanya seorang gamer itu berbeda dari orang kebanyakan

Berbeda disini bukan dalam artian buruk ya… seorang gamer itu biasa dituntut berpikir cepat dalam beberapa game… ada juga game yang mengharuskan merubah strategi seperti game olahraga… ada juga game yang menuntut kita berbuat banyak dengan hanya bermodalkan sumber daya yang sedikit… ada juga game yang menuntut adanya kordinasi pergerakan mata, tangan, dan kaki seperti game simulator pesawat.. hal-hal tersebut lah yang bisa membuat seorang gamer tuh “berbeda” dari orang kebanyakan..

 

jadi yang ingin gw sampaikan disini adalah jangan mem-branded seorang gamer secara generalis… gak semua gamer itu jelek seperti yang anda duga.. tergantung dari pribadi masing-masing gamer itu sendiri dan tentunya dari game yang dimainkannya… sekian..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s