Cara Landing ILS Airbus A330

Yak.. postingan kali ini gw dedikasikan untuk mereka yang lari ke blog gw dengan keyword google “Cara Landing A330” tetapi ternyata pas ngubek2 blog gw ga ada postingan di blog yang membahas akan hal itu… maaf kalian jadi kecewa pas buka blog gw… so,,, ini buat kalian semua yang kecewa sama blog gw… hahaha

ini bakal jadi postingan yang membosankan kalo gw tulis secara detail,, jadi gw tulis seperlunya aja dengan bahasa sesingkat2nya.. kalo ga ngerti bisa ditanyakan dengan komen pada kotak di bawah ini… *berasa acara tipi*

oke… semoga kalian mengerti, terutama yang pemula.. soalnya klo yang udah master, pasti ga bakal nyari2 beginian lagi…

ILS (Instrument Landing System).. klo buat penjelasan apa itu ILS dan sebagainya, silahkan cari di google sendiri… oh iya,, jangan mempraktekkan ini di dunia nyata tanpa referensi dari yang lain.. karena gw takut postingan gw membawa malapetaka.. wkwkwk..

ini gw asumsikan pesawat udah dalam kondisi siap approach (biasanya sebelum wayppoint terakhir dari destinasi, lo udah harus siap approach).. dan gw asumsikan yang membaca postingan ini sudah tau dasar pengoperasian MCDU/FMS..

Pertama, buka menu Flight Plan… pastikan bandara destination di flightplan MCDU/FMS benar!! *tau kan apa MCDU/FMS itu?? itu loh semacam komputer yang berada di bawah deket kaki lo pas di cockpit*..
klo ngisi flightplan aja salah, sebaiknya tidak usah melanjutkan membaca postingan ini.. karena bakal panjang klo gw ceritain dari cara ngisi flightplan..

Kedua, klik 6LSK *apa itu 6LSK?? tombol ke enam (dihitung dari atas) pada bagian Left Selection Key (tombol sebelah kiri)… jadi nanti gw akan menyingkat LSK dan RSK (Right Selection Key) ya.. ngerti kan kepanjangannya?? biar ga panjang banget*.. habis lo klik itu 6LSK, bakal tampil halaman baru.. terus pilih 1RSK yang bertuliskan “arrival”..

Setelah itu nanti akan muncul runway yang berada di bandara destinasi kita.. pilih runway yang mau kita pake, pilih STAR (Standar Terminal Arrival Route).. jadi masing2 runway memiliki STAR nya masing2.. gimana cara milih STAR? biasanya ini dipilihin sama ATC.. namun jika kita harus memilih, pilihlah yang menurut anda benar.. karena klo salah, poin anda dikurangin *loh.. emangnya ujian SNMPTN*.. haha… just kidding..

Cara memilih STAR yang enak menurut gw sih cari yang deket sama waypoint terakhir lo.. biar lempeng jalannya.. ga muter2.. wkwkwk.. jadi gini, misalkan lo dateng dari arah Timur menuju Soetta runway 25L/R, pasti lo bakal lewat Pemalang, Tegal, Cirebon, Indramayu, Pamanukan *loh ini kok jadi rute bis malam.. wkwk*.. jadi lo harus liat STAR yang ngelewatin kota2 itu.. contohnya seperti IMU.. itu ada IMU1B, IMU2 dan macem2.. tergantung runway yg lo pilih.. pokoknya intinya IMU itu ngelewatin IndraMayU.. STAR itu ada banyak.. klik aja tombol tanda panah ke atas/bawah untuk nyari STAR yg pas..

cara gampangnya nentuin STAR, lo liat Airport Chart Jeppesen dari bandara destinasi lo.. donlot aja di internet.. banyak kok yang ngasih gratisan.. padahal harusnya bayar.. haha.. usahakan cari yang paling terbaru.. ~~ gw harap udah clear ya masalah STAR.. oke next!!

oke setelah selesei milih STAR,, klik 6RSK yang bertuliskan “insert” (berwarna orange/amber).. pilih tombol F-Plan untuk melihat flightplan kita.. pastikan tidak ada tulisan “F-Plan Discontinuity”.. jika ada, tekan tombol “CLR” (pojok kanan bawah), trus pilih tombol Left Selection Key yang ada tulisan “F-Plan Discontinuity” nya.. nomor tombolnya tergantung tampilan flightplan lo.. oke.. klo lo merasa pesawat lo singit *muter2 ga jelas*, langsung gunakan “selected mode” pada knob heading di FCU *itu loh tombol puteran yang sering lo puter2 di depan lo.. disamping tombol pengatur Speed..*~~ tahan beberapa saat, terus balik ke MCDU lagi, klik tombol “Dir” (direct) -saat pilih tombol direct, layar navigational display (ND) akan berubah warna jadi kuning- setelah itu pilih ke waypoint awal mula approach menurut STAR yang anda pilih -dan layar ND pun akan berubah hijau lagi-.. sesudah itu, otomatis knob heading akan balik lagi ke “managed mode” yang ditandai dengan lambang “dash”/garis di layar heading selection anda.. biarkan beberapa saat, biarkan pesawat menentukan jalan yang benar menurut keyakinan dy.. wkwkwk… kita harus percaya sama pesawat kita.. ingat! klo pemain bola kan ada istilah “bola adalah teman” kata Tsubasa… nah klo buat pilot,, “pesawat adalah teman”.. haha.. nah setelah pesawat menuju arah yang kita inginkan, berarti mantap itu.. wkwkwk

balik ke layar flightplan lagi dengan meng-klik tombol “F-Plan”, pilih 6LSK trus 1RSK.. oke disinilah bagian terpentingnya.. klo lupa sama bagian ini, siap2 kacau.. haha.. liat runway yang udah dipilih tadi,, liat di tulisan bagian bawah masing2 runway… ada nomor yang sangat penting untuk masing2 runway.. apalin nomor frekuensi nya, nama ILS nya!! udah?? lanjut pilih tombol “rad nav” (radio navigation), masukan nomor frekuensi tadi ke 3LSK yang bertuliskan “ILS/freq”.. udah merasa bener masukin frekuensi nya?? crosscheck dengan kode nama ILS nya.. udah bener?? oke.. selamat.. haha

lanjut ke langkah penting berikutnya,, setiap runway punya “final approach course”.. di Airport Chart Jeppesen, ada tulisan “Final Apch Crs”.. nah ini penting!! kenapa??

jadi gini,, tiap runway punya 2 digit nomor runway kan? dan itu biasanya hasil pembulatan 2 angka.. ngerti kan pembulatan 2 angka matematika jaman SD?? nah itu dy.. misalkan di Soetta.. walaupun itu runway tulisan runway 25, pada dasarnya itu runway TIDAKLAH benar2 sesuai 250 derajat.. itu hanya pembulatan dari 248 derajat.. nah kalo ILS approach, harus bener2 teliti angkanya.. ngerti?? kesalahan sedikit saja di udara berakibat fatal… cielah… haha..

oke lanjut,,, pilih tombol “rad nav”, masukkan angka “final approach course” tadi ke 4LSK.. klo yang 2LSK dan 2RSK itu course untuk VOR approach yang merupakan non-precision approach, so… jangan salah dan bingung masukkin yang mana…

udah? oke.. tinggal ikutin aja RNAV STAR pada flightplan nya.. lo harus berada ketinggian berapa di masing2 waypoint.. atau sesuai instruksi ATC.. biasanya klo ketinggian lo masih terlalu tinggi,, lo akan disuruh “holding” sama ATC sambil nurunin altitude dan speed lo.. inget!! dibawah 10000 feet, kecepatan maksimal 250 knot.. tiap2 waypoint juga memiliki restriksi kecepatannya masing2.. fungsinya nanti pas udah final approach, kecepatan kita ga terlalu cepat.. take it slow aja… but remember dont stall!! hahaha..

lanjut pilih tombol “Perf” (Performance), ada banyak yang harus lo isi disini.. mari kita isi dengan isi-isian..

1LSK=QNH~~ lo harus tau tekanan udara di bandara destinasi lo.. liat METAR terakkhir atau laporan dari ATIS atau laporan dari ATC.. ada 2 tipe altimeter setting.. ada QNH dengan 4 digit angka yang pake satuan inHg dengan koma, dan ada yang pake satuan hPa dengan 4 digit angka tanpa koma.. klo di METAR, angka QNH contohnya seperti Q1011, Q1009 (ini dalam satuan hPa).. kalo yang pake satuan inHg, di METAR ditulisnya A3001, A2998.. yang artinya itu 30,01inHg, dan 29,98inHg…. biasanya dipake di negara2 tertentu.. kalo gw flight ke Jepang, di laporan METAR nya bakal ada satuan inHg.. jd menurut gw kayanya satuan inHg ini dipake di negara2 bagian utara.. tapi ga tau juga sih.. hehehe.. trus kita masukin yang mana?? tergantung pada settingan di FCU lo.. klo lo set dalam altimeter knob dalam satuan inHg, ya masukkan dalam satuan inHg di MCDU.. begitu pula sebaliknya..
2LSK=Temp~~ lo harus tau temperature dari bandara destinasi lo… dari METAR ada..
3LSK=Mag Wind~~ Magnetic Wind… ini adalah arah dan kecepatan angin di bandara destinasi lo.. format pengisiannya adalah (wind direction)/(wind speed).. misal klo METAR 32004KT, lo tulis 320/4.. kalo METAR melaporkan VRB02KT, ga usah diisi juga gak apa2.. ini sih sebenernya cuma buat nambahin ke presisi-an klo buat autoland
4LSK=Trans Alt~~ ini adalah Transition Altitude bandara destinasi lo.. ada di Airport Chart Jeppesen.. kecil tulisannya di atas bagian Briefing Step.. ini fungsinya buat pengingat lo kapan harus mengganti altimeter setting yang berupa QNH tadi.. jadi pada saat lo cruise level kan altimeter dalam kondisi “STD” (Standard) tuh, nah pada ketinggian yang lo masukin di Trans Alt ini, lo harus mengganti “Standard Mode” itu jadi QNH yang sesuai sama bandara destinasi lo.. karena beda QNH, akan mempengaruhi ketinggian.. jadi ketinggian 5000feet di QNH 1008, akan berbeda dengan 5000 feet di QNH 1013..
5LSK=Vapp~~ Velocity Approach *kalo ga salah kepanjangannya*.. ini adalah kecepatan pas final approach.. liat angka hijau di bawah tulisan “VLS” di samping kanan Vapp.. tambahkan 10-15 knot pada keadaan cuaca dan angin normal.. kenapa tambahin 10-15 knot?? karena pada saat Flare mode, akan ada kemungkinan speed decay sekitar 10 knot… tetapi nanti beda lagi ya kalo keadaan tailwind, headwind, dan crosswind.. gw asumsikan normal lah ya..
1RSK=Final~~ itu adalah final runway kita.. ga usah diapa2in.. kan udah di setting tadi..
2RSK=MDA~~ Minimum Decision Altitude.. setiap runway punya MDA nya masing2.. dimana angka ini adalah angka ketinggian minimal apakah runway terlihat atau tidak.. CMIIW.. biasanya klo pada ketinggian ini runway blm terlihat, pilot cenderung “Go Around”.. dan MDA ini biasanya untuk visual landing..
3RSK=DH~~ Decision Height… hampir sama fungsinya dengan MDA, bedanya istilah DH itu hanya digunakan pada runway yang ada ILS nya.. makanya biasanya DH lebih rendah daripada MDA,, karena DH biasanya dipake kalo mau ILS Landing yang notabene lebih presisi.. klo lo ngisi DH, otomatis MDA yg lo isi terhapus, begitu juga sebaliknya.. oh iya, gw pernah baca klo DH itu altitude yang berpatokan pada ground level.. sedangkan MDA itu berpatokan pada sea level.. kan masing2 runway beda elevation, makanya biasanya DH itu dipake klo mau lebih presisi karena akan mempengaruhi “minimum” callout yang merupakan ketinggian minimum kita dengan ground level.. sedangkan klo kita isi yang MDA, maka altitude indicator akan berubah menjadi warna orange/amber ketika ketinggian kita lebih rendah dari angka MDA..
4RSK-5RSK=Ldg Conf~~ Landing Configuration… ini adalah konfigurasi apakah lo mau landing dengan konfigurasi flaps full atau flaps 3… biasakan flaps full.. kalo lo pilih flaps 3, jangan lupa pada overhead panel lo nyalain “Flap Mode” pada barisan tombol GPWS, biar ga teriak nanti si Airbus minta flaps pas udah final approach.. awas jangan salah tekan tombol.. soalnya tombol “Flap Mode” ada tepat di samping “G/S Mode”.. klo lo sampe mematikan “G/S Mode”, wassalam aja buat ILS Landing… haha.. pokoknya “Flap Mode” itu kalo ditekan akan jadi warna biru.. sedangkan “G/S Mode” kalo ditekan akan jadi warna putih… Inilah sebabnya pada pendaftaran sekolah Pilot itu ada persyaratan ga boleh buta warna.. inilah salah satu fungsinya untuk membedakan warna pada instrument dan tombol…

oke.. walaupun judulnya ILS Landing, lo tetep harus melakukan konfigurasi flap, gear, seatbealt sign, arm spoiler sendiri.. klo semuanya bisa automatic, buat apa ada pilot!!? inget.. engine is the heart of airplane, and airplane is the body, but pilot is it’s soul.. wkwkwk..

lakukan decrease speed sambil menurunkan flaps.. untuk A330, flap 1 extended biasanya di kecepatan 200-an.. liat ada “green-dot” speed.. ada titik hijau di garis kecepatan lo.. itu adalah titik aman kecepatan rendah tanpa flaps (clean configuration).. oh iya untuk Airbus A330 berhubung itu wide-body tergolong pesawat besar, maka pada konfigurasi flaps 1, hanya slats yang akan keluar.. jangan panik ketika di ECAM hanya turun yang bagian depan/slats, sedangkan flapnya ga keluar.. jadi pas kecepatan lo dibawah “green-dot speed”, turunkan slats/konfigurasi flap 1.. dan pada kecepatan sekitar 170-180-an, atau pada “slat speed” (ada tanda S di garis kecepatan lo.. itu adalah kecepatan optimal pada konfigurasi slats, klo kecepatan lo dibawah itu atau di sekitar tanda itu +/-5 knot, bisa mulai lakukan konfigurasi flap 2.. disini flap lo akan mulai turun.. lanjutkan turunkan kecepatan dan atur konfigurasi flaps.. disini pokoknya jangan STALL dan overspeed..!! itu ada garis warna orange/amber yang menandakan Stall Speed.. klo overspeed, flaps lo bisa rusak.. mau landing tanpa flaps?? wkwk.. usahakan +/- 10 knot diatas itu, lo udah harus lanjut ke konfigurasi flaps selanjutnya..

oh iya, pastikan pada layar navigational display ada tulisan “ILS APP” di bagian atas.. tandanya lo udah siap buat approach.. caranya?? klik tombol “Perf”, dan pada halaman “Des” (descend) performance, ada tulisan “Activate Approach Phase” pada 6LSK bertuliskan warna orange/amber.. klik tombol itu.. biasanya sih ini bisa otomatis aktif ketika lo ngelewatin titik “D” pada layar navigational display lo.. bisa jadi ga aktif klo lo melakukan approach tanpa ngelewatin titik ini.. misalnya pada saat lo dapet heading instruction dari ATC, yang berarti lo harus melakukan “selected mode” heading yang bisa jadi gak akan melewatin titik ini… oke.. jadi pastikan AKTIF!!

pas lo udah deket nih sama runway lo, pastikan lo jangan terlalu tinggi.. biasanya sekitar 3000 feet… tekan tombol “ILS”, tombol ini ada di samping tombol “FD” (Flight Director) dan dibawah altimeter knob… setelah lo pilih teken tombol ini, maka akan ada tulisan warna magenta di bagian pojok kiri bawah PFD (Primary Flight Display) -itu loh layar utama lo yang samping kiri navigational display klo di Captain seat, atau sebelah kanan navigational display klo di FO seat dengan konfigurasi layar normal- soalnya itu layar bisa dituker2 posisi layarnya*.. oke udah ada tulisannya? crosscheck lagi, apakah sesuai sama frekuensi ILS runway yang mau lo pake?? oke.. klo sesuai, mari lanjut…

akan mulai keluar “ILS dot” warna magenta di bagian bawah PFD yang berarti lo udah bisa memposisikan diri secara lateral.. tekan tombol “Loc” (localizer), tombolnya ada di bawah heading knob.. nanti klo pesawat udah intercept localizer signal-nya, maka pesawat akan berbelok menyesuaikan posisi sendiri.. biarin aja,, ga usah panik.. haha.. nanti ketika “ILS dot” udah ditengah-tengah, maka pesawat akan berhenti belok2 sendiri kok.. pas udah semakin deket runway, bakal ada “ILS dot” warna magenta di bagian samping yang berarti lo udah siap memposisikan diri secara vertikal.. klo normal, maka titik ini akan berada di atas dari ketinggian lo skrg… segera tekan tombol “Appr” (approach), tombol ini letaknya di bawah vertical speed knob.. tekan sebelum “ILS dot” ini berada di tengah2 atau dibawahnya.. dengan ini berarti tombol “Loc” akan hilang warna hijaunya.. bukan berarti lo kehilangan panduan lateral position.. ini karena pada saat lo tekan tombol “Appr”, maka otomatis Localizer dan Glideslope signal akan siap di intercept sama pesawat lo… mungkin akan timbul pertanyaan, kenapa gak langsung tekan tombol “Appr” aja…?? pada safety procedure Airbus, mengharuskan kita aktifkan Localizer dulu, karena bisa saja di depan kita masih ada terrain yang menghalangi atau ada signal Glideslope lain di sekitar kita yang frekuensi nya hampir sama… bisa jadi malah jadi salah runway atau lebih parahnya salah bandara… jadi tombol “Appr” ditekan saat kita udah yakin bahwa itulah runway yang kita tuju..

oke setelah tombol “Appr” aktif, cek PFD!! seharusnya ada tulisan “loc” warna hijau.. dan G/S (Glideslope) warna biru/hijau.. ketika berwarna biru artinya itu udah siap intercept signal, klo warna hijau, berarti pesawat lo udah benar2 meng-intercept signalnya.. sekali lagi,,, LO GAK BUTA WARNA kan?? wkwkwk…

oke tunggu beberapa saat.. dan ketika di PFD semua tulisan berwarna hijau… siap2 fokuskan mata ke luar dan ke instrumen.. liat kecepatan, karena pada saat intercept Glideslope, pesawat lo akan descend, yang berarti kecepatan lo mungkin akan naik.. kalo lo pengen dalam kondisi AutoThrust, ya lo bisa santai dikit lah.. wkwkwk.. tapi klo lo merasa pengen main Thrust, dibandingin diem2 ga jelas, ya lo harus siap..

TETAPI, ketika pesawat sudah mulai descend, walaupun Thrust lo mainin manual,, pastikan speed lo dalam keadaan “managed mode”.. kenapa?? untuk menandai Vapp dengan tanda panah warna magenta di garis kecepatan dan juga untuk antisipasi prosedur “Go Around”.. tapi klo ILS landing autoland sih, kayanya gak perlu “Go Around”.. kan pesawat udah jalan sendiri.. wkwkwk..

gear down sekitar 2500 feet.. perhatikan speed.. karena pada saat gear down pesawat akan mengalami sedikit drag yang bisa berpengaruh pada kecepatan.. jangan terlalu tinggi dan terlalu rendah dari Vapp… konfigurasi flaps sesuai kecepatan dan konfigurasi di halaman “Perf” (performance)…

saat ketinggian 1500 feet, perhatikan E/WD (Engine/Warning Display) *itu tuh layar ditengah2 cockpit.. kan ada 2 tuh.. liat yang layar atas… yang ada gambar mirip speedometer dan tulisan dibawahnya..haha*.. “final altitude landing checklist” akan ditampilkan… pastikan “all green, flaps full” (itu kalo konfigurasi flaps full ya).. klo setting lo tadi adalah konfigurasi flaps 3,, berarti pastikan “all green, no blue”.. disitu juga ada tulisan spoiler dan sign (seatbelt sign)… biar lebih keren sih jangan lupa aktifkan landing light…. wkwkwk… oh iya,, udah tau kan cara arm spoiler dan mengaktifkan seatbelt sign?? haha…

oke.. untuk semakin menambah ketidakbergunaan elo sebagai pilot,, aktifkan autobrake.. minimal setting aja.. wkwkwkwk.. biar smuanya automatic.. landing sendiri, berhenti sendiri.. wkwkwk.. oh iya, untuk menambah keyakinan lo buat autolanding,, aktifkan tombol “AP2”.. haha.. itu untuk jaga2 klo misalnya Autopilot 1 failure.. nanti di PFD ada tulisan “Cat III Dual” klo dua-duanya autopilot lo aktifin.. klo lo cuma aktifin 1 autopilot, tulisannya “Cat III Single”.. tapi klo lo misalnya tiba2 berubah pikiran dan gak mau autoland,, ya silahkan matikan autopilot nya, dan terbang manual.. itu lebih mengasyikkan.. haha.. deg2annya berasa… wkwkwk

nanti sekitar 200-300 feet, lo akan mendengar “minimum” callout (tergantung sih.. lo tadi setting DH atau MDA)…. itu adalah titik kritis apakah lo continue landing atau abort landing dan “Go Arround”..

oke nanti di PFD ada tulisan “Land”.. tandanya lo bener2 udah siap landing.. pada ketinggian sekitar 20 feet, tulisan “Land” ini akan berubah jadi “Flare” yang artinya pesawat lo dalam flare mode untuk mengurangi descent rate.. perubahan tulisan ini diikuti dengan “retard” callout… yang mengingatkan lo harus siap2 ngurangin Thrust dan aktifkan reverse thrust… callout ini bukan berarti lo harus matiin tuh Thrust pada saat itu juga,, bisa jadi klo lo terlalu cepat, lo harus matikan thrust jauh2 hari sebelumnya.. atau klo lo terlalu rendah speednya, lo mungkin malah nambah thrust lo sedikit biar ga stall… haha..

oke.. udah deh… selamat… lo udah berhasil ILS landing.. setelah landing, tulisan “Flare” nya nanti akan berubah jadi “Rollout”.. yang artinya lo udah dalam kondisi landing rollout.. dalam artian roda udah touchdown.. autobrake akan bekerja, dan lo siap reverse thrust.. nanti autopilot akan mati dengan sendirinya setelah beberapa saat.. yang harus diingat adalah hati-hati pada “reverse thrust effect“.. ketika pesawat lo belum lurus sama landasan, jangan langsung lo aktifin itu reverse thrust.. bisa nge-drift nanti pesawat lo.. kita bukan mengendalikan Buggati, tapi pesawat!! haha.. matikan reverse thrust pada kecepatan +/-70 knot.. matikan autobrakes dengan mengaktifkan wheelbrake… selesei… inget jangan pake parking brake!! haha.. ada 3 macam brake di pesawat tuh.. parking brake, wheel brake, speed brake..

masih mau taxing pake autopilot juga?? mendingan lo gak usah main… hahaha.. yak inilah kiranya autoland ILS landing Airbus A330.. tapi bisa juga dipake di Airbus A320 kok.. kan pada dasarnya sama tombol2nya… cuma settingan dan konfigurasi yang berbeda..

udah ah capek gw nulisnya… klo ada yg kurang, atau bingung,,, silahkan komen aja…
klo mau tanya2 mengenai ILS Landing Boeing,, sorry banget gw ga begitu ngerti.. soalnya gw type rating A330..

“Flying is the second greatest thrill known to man… Landing is the first!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s